Mutia Kymoot Thanks God, I'm sweet. Engkau sungguh Maha Indah, indahkanlah aku, Tuhan.

Minggu, 02 Juni 2013

Telaga Warna, Romantis dan Misterius


1 Juni 2013
05.30 WIB
Ku pacu si hitam menyusuri pagi buta. Destinasi hari ini adalah kebun teh dan Dieng. Belum pernah kesana, dan cuma sama si hitam dan google map berjalan.
Pathuk, Gunungkidul  => Magelang => Temanggung => Wonosobo => Banjarnegara : Dieng (5 jam perjalanan, lewat jalan alternatif : daerah Sindoro). Dinginnya itu loh!!! Dingin biyagett menn!!! Dan kalo dingin pasti kan kepipis – pipis terus kan! Di TUILIT (baca : toilet) pegang air itu rasanya!!!! Pengen tau rasanya gak? Coba deh kamu cawik pake air es. Nah kayak gitu rasanya -___-
Yang keren tapi bikin getun setaun adalah ketika lewat jalan antara Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing, dipinggir jalan ada kebun teh tapi gak poto!!! Cuaca kabut tebal dan mendung (next time harus kesana lagi!!!).
Yang spesial adalah ketika dalam perjalanan di sepanjang jalan naik ke puncak Dieng, aku disuguhi semerbak aroma tai ayam (kebun – kebun sayuran disana dipupuk pake tai ayam dan kamu tau kan aroma tai ayam?? Kalo belum sana kamu ke kandang ayam dan kamu cium baunya!!!)
Jalan naik turun ketika membelah Sumbing – Sindoro sampai Dieng itu luar biasa, tapi si Vari kuat kok, jadi ya ngewes aja. Meskipun bensinnya juga ngewes -___- (PP habis 33ribu).
Sebelum memasuki wilayah obyek wisata Dieng, berhenti dulu di gardu pandang, mampir ngeluk boyok. Di gardu pandang kita bisa menebarkan pandangan ke bawah, pemandangan bukit - bukit dan rumah - rumah penduduk. Cukup keren B-)
Gerbang pintu masuk obyek wisata Dieng.
Obyek wisata Telaga Warna sendiri ada beberapa obyek lain yang sudah satu tiket dengan Telaga Warna, diantaranya Telaga Pengilon, Goa Semar, Goa Jaran, Goa Pengantin dan Goa Sumur.
Di perjalanan sampai sini langit mendung. Sambil nunggu langit membiru, aku jalan – jalan keliling telaga. Disekeliling telaga ini tumbuh berbagai macam tumbuhan mulai dari pohon – pohon tinggi, semak – semak belukar, tumbuhan perdu, bunga liar, berbagai macam tumbuhan paku, bahkan lumut pun tumbuh subur disini. Tau kan hawanya kalau lumut aja bisa tumbuh subur?
Di beberapa tempat seperti depan goa, di atas batu, dan di jalan setapak terdapat berbagai macam sesaji, seperti bunga kantil, bunga mawar dan aroma menyan (bayangin di tempat yang lumut pun bisa tumbuh dengan subur dan memang kemarin itu sepi pengunjung, terus nemu sesajen semacam itu. Jadi kebayang film horor yang tersesat dihutan gitu -__-)
Di dalam hutan
Telaga pengilon (Pikirku tadi telaga ini airnya sebening pegilon (cermin) dan mau tak pake buat bercermin, katanya kalau bercermin disini bisa jadi cantik #JarekuWaeSih :D. Tapi juga mustahil aku bisa jadi cantik -__-, #GawanBayiDiap. Nah, taunya bercermin disini tu bagaikan bercermin di air yang keruh -__-

Telaga pengilon ini letaknya bersebelahan persis dengan Telaga Warna, uniknya warna air di telaga ini bening seperti tidak tercampur belerang meskipun hanya dibatasi  rerumputan yang terbentuk seperti rawa kecil.

Goa pengantin (katanya kalo bawa cowoknya kesini besuk bakal jadi pengantin #JarekuWaeSih :D
Goa Sumur
Gimana caranya biar bisa naik ke bukit itu? Motret seluruh wilayah telaga? Dan mari kita cari tau!!!
Setelah tanya sama bapak pengelola obyek wisata itu, aku mulai mencari jalan dimana bisa naik ke bukit itu.
Sebelum naik, aku mengisi amunisi dulu, meskipun tadi udah sarapan (mampir Indomart #Sensor sama ngremus kerikil, gara – gara mlenge dan banyak debu masuk ke mulut dan cekrus cekrus).
Ngremus jagung bakar (jagung bakarnya sih biasa, spesialnya itu ini makan jagung bakar di pinggir Telaga Warna men!!! Sama..... ah sudahlah)
Makan jagung bakar sambil menikmati view yang kayak gini, kurang apa coba??? Kurang kamu disampingku ;)
Selesai makan,lanjut lagi nyari jalan yag ditujukkan bapak tadi.
Ini jalannya.... teduh dan rungkut. Iki nek reti reti eneng macan pie, eneng monyet pie, eneng ulo pie, eneng hantu hutan pie. Ah, apa ini malah kayak di film horor aja. Udah yuk capcus!!!
 Mendaki sekitar 300 meter tu ternyata engap juga #DengkelenDiap, apalagi dengan hawa yang dingin. Wajar jarang ada yang motret dari sini. Tadi badan kedinginan, sampai atas bermandikan peluh. Sumuk & ngos – ngosan.
Setelah istirahat sebentar hawa syumuk berubah jadi dingin lagi. Hawa dingin menelusup masuk ke pori – pori, mengelus kulitku.  Perlahan sang mentari mengintipku di balik awan. Awan – awan putih itu mulai tersibak dan langit biru dengan kombinasi gumpalan – gumpalan awan putih terlukis di atasku. Hawa mulai hangat. Ku rebahkan tubuhku di atas rerumputan dan aku terpejam. Aku bisa mendengar degup jantungku sendiri. Berdegup kencang dan berdetak cepat. Hawa memanas dan angin sepoi – sepoi menyapu lembut kulitku. Angin itu terasa terus menggerayangi sekujur tubuhku. Ah.... nyaman sekali. Aku mulai terhanyut dengan suasana ini. Ah tidak boleh... tidak boleh.... Aku berusaha menahan (nek keturon neng kene gek ditemu uwong opo hantu hutan repot). Aku terbangun, aku melawan. Dosaku.... kenapa aku disini dalam kondisi yang seperti ini tanpa ada orang yang tau?
Mataku terbuka, langit menjadi indah. Ngos – ngosan dan dengkelen tadi terbayar dengan ini!!!!
Tampak Telaga Warna dan Telaga Pengilon. Berdekatan tapi berbeda. Coklat tidak menarik dan hijau tosca yang mempesona. Namun ketika bersanding, ternyata kekurangan dan kelebihan bisa tercipta lukisan Tuhan yang begitu indah. Iya, seperti aku dan kamu. Mungkin. Tapi mungkin tidak indah. Karena aku tetap buruk dan kamu tetap indah. Ah sudahlah.... #NjutGalau #AwasKesambet
Demi foto ini. Naik dari bawah sana B-)
Foto dulu :D
Setelah mendapat foto tadi, aku turun dan langit cukup keren buat foto – foto lagi.

Kurang apa coba? Iya, kurang kamu disampingku ;) (keren loh kalo ada perahu disini terus foto disini, tentunya sama cowokya. Aih.... kayak di sinetron My Heart itu :D)
 

Dari sudut manapun, Telaga Warna tetap syahdu dan indah, apalagi ada aku :D... dan kamu??? ah sudahlahh.....
Dan waktu sudah menunjukkan pukul 13.00 WIB. Lanjut ke Candi Arjuna.

7 komentar:

  1. Wah, jadi pengin kesana :-D

    BalasHapus
  2. apike jebul dieng.. malah urung tau mrono aku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. monggo dikunjungi mas, recomended banget :)

      Hapus
  3. mbak mutia, kesana cuma sendirian ..?
    mbok aku di jak mbak (ngarep.co.id)

    aku ki yo hobi jalan2 lho

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma sama si hitam sama google map mas :D
      huheehehe....monggo mas :D

      Hapus
  4. waaa dieng nah manetp dah

    BalasHapus