Mutia Kymoot Thanks God, I'm sweet. Engkau sungguh Maha Indah, indahkanlah aku, Tuhan.

Kamis, 21 Maret 2013

Ekspedisi Goa Senen, Menikmati Kecantikan di Perut Bumi


Hai kakak (kakak – kakak semuanya, kakak pertama, kakak kedua, kakak ketiga, kakak keempat, kakak kelima, dan seterusnya, gak tau kenapa... akhir – akhir ini kakak ketemu gedhe-ku jadi tambah banyak -_-)
Baru bisa posting nih....
Kemarin habis sekarat gak bisa ngapa – ngapain, panas, demam, pusing, batuk, pilek (#Duh... 2013 kok pileken -_-), telinga rada budeg dan sampe sekarang pun masih budeg, tadi malem malah sempet pendarahan nampe netes netes ke bantal :(, badan di elus aja udah sakit bangett (gak tau deh kalo dielus sama kamu kak, bisa jadi malah sembuh, ato malah tambah sakit -_-‘’, atau malah timbul efek lain :D <=== khusus yag syudah cukup umur .. #HidupMbribik), pokoknya badanku rasanya kayak habis jotos – jotosan sama Agung Hercules, tau Agung Hercules gak? Yang nyanyi “Astuti” mic-nya pake barbel itu loh!! Yang badannya sangar tapi kesangarannya turun 50% gara – gara rambutnya yang semliwir itu loh!! Gak tau??? Ya udah.
Berawal dari kemarin Jumat, 16 Maret 2013, aku dibikin galau lagi sama dua acara yang sama – sama penting, antara nyinom  atau blusukan? (Emang blusukan ki penting yo? -_-, yap... kalo diliat dari sudut pandang orang pada umumnya blusukan itu kurang gawean, tapi kalau dari sudut pandang para petualang, ini adalah kesempatan yang jarang datang 2x, tempatnya sih bisa berkali – kali tapi moment-nya gak akan sama, pasti berbeda). #Duh... kenapa ya kalo pas nganggur bingung gak ada acara sama sekali, eh kalo ada acara mesti bareng – bareng, sepertinya aku harus belajar bagaimana cara memprioritaskan segala sesuatu yang lebih penting -__-.
            Harusnya jumat, sabtu, minggu aku ada di Bayat, Klaten, acara nikahane adekku. Dan hari sabtu minggunya temen – temen Gunungkidul Photography ada acara eksplorasi goa Senen, camping ceria sama eksplorasi pantai Ngetun. Awale sih aku gak mau ikut GP, tapi karena hasutan dari kak Fosil akhirnya aku ikut juga (Aduh kak, aku gak kuat sama rayuanmu.... asik.... #HidupMbribik).
Jumat sore aku capcus ke Bayat sama mamak, Sabtu siang aku pulang kerumah, ganti baju terus capcus ke Goa Senen. Minggu paginya aku pulang kerumah, ganti baju terus capcus lagi ke Bayat (bingung ya? Aku yang nulis aja juga bingung -,-). Malem sabtu sama malem minggu juga tidurnya gak full. Sok kuat banget kan gue?!! 2 malem gak tidur dan 3 hari gak istirahat. Gara – gara aku sok kuat nih (tapi emang biasanya kayak gini juga gak masalah, tetep lancar membahana. Yaahh.. meskipun gak berturut – turut gini sih, biasanya 1 sampai 2 hari full kegiatan tetep kuat sekuat Popeye. Tapi mungkin lagi ng-pas aja daya tahan tubuhku lagi kurang fit. Dan gak kapok kalo mau kegiatan kayak gini lagi :D, bukan dek Mutiyaa namanya kalo ada kapoknya :D).

Malem harinya pas di Bayat aku tidurnya cuma bentar gara – gara keasyikan curhat sama Mbak Yanti, anaknya Budhe yang udah lama banget gak ketemu (memang naluri cewek kalo udah kumpul ujung – ujungnya adalah curhat). Terus malemnya lagi pas camping di pantai Siung gak tidur, lagi – lagi gara – gara kak Fosil, dia mengusik tidurku yang hampir terlelap, diajak motret startrill. Tapi gak nyesel sih gak tidur malem itu, gilaa menn!!! Langit di atas pantai pas malam hari (hampir pagi sih, sekitar jam 1 lewat gitu nyampe jam 4 pagi) itu keren bangettt!!!!! Tapi karena aku males ngambil kamera (karena mataku gak melek sempurna ngantuk coy dan nyawaku belum ngumpul, kayak masih ada yang ketinggalan di Goa Senen -,-) ya udah cuma liat hasilnya aja, keren taukk!!! Kapan - kapan boleh dicuba :D
Oh iya sampe kelewatan belum cerita pas caving di Goa Senen. Padahal tadi awalnya mau nyeritain pas caving di Goa senen, aduh.... jadi gak focus deh, mikirin apaan sih? Kayaknya aku mikirin kamu deh kak... #HidupBribik. #Duh... focus... focus!!!... #Bersugesti.
Iyakk.... Sabtu sorenya, kita (aku dan temen temen #GP) janjian kumpul di Mulo pukul 02.00 WIB. Tapi yahh wajar janjian sama orang Indonesia, tetep jam karet (aku we juga telat, tapi cuma telat 7 menit kok :), tetep aja telat yah -_-). Ada yang mampir Indomart dulu (eh Indomart-nya sensor, dilarang menyebutkan merk kan ya -,-), ada yang ngurus lambungnya dulu (mereka – mereka yang bermasalah dengan asam lambung), ada yang lagi disegani (genah Dhe Basuki, #EdisiMotretManten), ada yang nganter mertuanya dulu (mas wahyu, yang akhirnya cuma ikut tidur di pantai Siung, mas Haris juga), ada yang nyusuin anaknya dulu, #Eh kok cowok nyusuin anak sih -_-.
Setelah semuanya kumpul kita langsung capcus menuju Goa Senen, Goa Senen ini letaknya deket sama Pantai Siung (lokasi tepatnya dirahasiakan :D). Sebenernya dulu aku udah pernah masuk ke goa ini, tapi beda temen, dan meskipun udah pernah aku tetep gak bosan masuk ke goa ini, keren taukk dalemnya!!! Yahh... walaupun sehabis masuk dari goa ini aku dapet imbalan sakit, dulu pas masuk pertama kali ke goa ini juga sakit kayak gini juga, kayake aku kena sawan deh -,-).
Setelah memacu kuda hitam melewati jalan corblok sampai ketemu jalanan yang berbatu, kita memutuskan untuk jalan kaki (eman – eman motore jane -_-‘’). Tapi karena kita semua punya rasa solidaritas yang tinggi, semua sepakat untuk jalan kaki ke goa Senen yang jaraknya masih sekitar 1 km dari tempat kita berhenti, kecuali kak Depri yang bawa peralatan caving yang cukup berat. Dan berhubung cuaca habis hujan, jalan yang berbatu jadi sangat licin, alangkah baiknya kalau memakai sepatu boot (antisipasi biar kaki gak kebeler – beler batu, digigit lintah (karena disana lintahnya banyak banget, aku yang baru pertama kali liat lintah geli banget sebenernya, tapi berhubung temen – temenku cowok semua, gengsi dong aku mau teriak – teriak, cukup bergidik ngeri dan nahan geli aja hii...), dan biar gak rangen (penyakitku kalo kelamaan basah dan lembab, maklum sikil #ndeso, anda tidak cocok kerja di air -_-).
Setelah mendaki bukit, kita sampai di mulut goa. Kak depri dan kak fosil siap setting alat dan yang lain menyiapkan senjata masing – masing (sejata buat motret loh ya, bukan senjata yang lain :D). Oh iya... belum tak absen ya tadi siapa – siapa aja yang ikut. 
Kak Fosil, kak Depri, Dhe Joko, Dhe Basuki (yang akhirnya mlayu mulih gak jadi ikutan masuk goa gara – gara takut ketinggian dan pulangnya kemaleman, emang kita keluar goa udah jam 22.00 WIB, kemaleman banget dan jangan ditiru -_-), mas Dani, mas Jarwadi (kaget aku mas Jarwadi ikut kegiatan se-ekstrim ini, tapi jempol deh buat mas Jarwadi, katanya baru pertama kali ini juga dia bawa motor sampe ketempat yang mblusuk banget kayak gini :D), mas Totok, mas Gilang (dari Harian Jogja), Dhe Hari (yang berani masuk goa karena isin sama aku, dek Mutiyaa aja berani kok :D), dan kak Ganep yang datengnya telaaaaaaattt banget, sebagian dari kita udah masuk goa baru dia datang dengan hem warna pink-nya yang unyu gitu (warna hem-nya doang loh yang unyu, orangnya sik enggak :P) dan aku (yeah... aku jadi berasa paling cantik deh disini, secara cewek sendiri sih -_-, jangan mikir yang aneh – aneh kenapa aku cewek sendiri disini... check ==> Bagaimana jika seorang cewek ada diantara cowok - cowok ganteng?, sebenernya ada 2 cewek lagi yang mau ikut, cuman mau ikut campingnya doang sih, tapi gak jadi gara – gara gak boleh sama cowoknya, aku sebenernya juga gak boleh sama cowokku, tapi “pacar muring tetep hunting”, eh... ngomongin pacar gini emang aku punya pacar??? #Duh.... *tepok jidat* #DeritaGadisTunaAsmara. Tapi pada cewek – cewek itu gak jadi ikut, sampe kegiatan selesai pun aku tetep cewek sendirian. Tapi pas camping tidurnya gak bareng sama mereka loh!! Ada 2 tenda, 1 tenda cewek 1 tenda cowok. Ijes... aku cewek sendirian, bebas guling – guling di dalem tenda. Tenda sebelah muat berapa cowok ya? Atau malah tidurnya tindih – tindihan.. hi.... #SyeremBayanginnya. Tapi ternyata pas malemnya aku keluar tenda pas mau pipis, ada yang tidur di lantai warung, ada yang tidur di atas kursi dan yang koplak nganti njeplak adalah kak Ganep yang tidur di kolong meja, tapi tak liat dia nyaman banget tidurnya, padahal mejanya tuh sempit jadi cuma muat badannya doang, kakinya diluar gitu #NgakakNgantiKoplak. Naluri kasihanku pun muncul buat para cowok, aduh... aku enak – enakkan tidur di tenda sendirian sedangkan yang cowok harus tindih – tindihan sampe ada yang dikolong meja, tapi yaahhh... mau gimana lagi, aku kan cewek, gak mungkin dong aku satu tenda sama cowok, ntar malah bisa terjadi hal – hal yang diinginkan -_- <=== khusus yang syudah cukup umur). Eh kok malah jadi mbahas tidur sih, gak focus deh.... -_-, anu sih... keinget terus pas tidur sama kamu kak... #Eh.... emang siapa -_-‘’)
Lanjut.... untuk masuk ke goa ini diperlukan teknik SRT (apa itu SRT? Penasaran? Kasih tau gak eaaaa? Mau tau aja atau mau tau banget?? Ah... lebay deh -_-, gak usah aja yah biar penasaran :D, intinya sih turunnya repling gitu). Kayak gini nih

replingan itu asik bukan serem :D
Nah, khusus untuk cewek, kalau mau repling harus mengencangkan semuanya, kencangkan tali BeHa, #Ups... maksudnya gini, aduh kok gak focus lagi -.-, maksudnya misalkan kalau pake baju atau kaos jangan yang nglembreh – nglembreh gitu (nglembreh bahasa Indonesianya apa ya -,-, gak tau deh, intinya gitu), terus kalau pake jilbab silahkan diikat kebelakang, jangan sampe kayak aku!! Jilbabku juga udah tak iket dibelakang sih, tiap mainan tali ato replingan pasti tak iket kebelakang, tapi kebetulan kemarin itu aku kurang kenceng nariknya, jadi pas hampir nyampe bawah malah jilbabku ngunthil ke tali dan masuk ke figure 8 (tau figur 8 gak? Gak tau? Makanya ikutan repling biar tau :D, aku yang udah beberapa kali ikutan aja baru inget dikit nama alat – alatnya, webing, karabiner, figur 8, harnes, opo neh yo :D, daya ingatku memang agak lambat, memory udah hampir full ini, lha wong udah 3 kali diajarin cara make webing aja nyampe sekarang lupa terus kok -_-,. Eh lupa ato modus biar dipakein sama masnya yaaa?? Ciyeee.... anu sih mas, biar bisa deketan gitu sama kamu mas #HidupMbribik). Aduh gak focus lagi kann???
Lanjut ah....
Nah, jadi posisiku itu nggantung bangettt!! Kayak cintaku ke kamu kak, #Duh... kan... kan.... gak focus lagi kaaaannnn!!!.
Iya, jadi udah hampir nyampe bawah tapi jilbabnya ngunthil terus mau naik lagi gak bisa, akhirnya pake acara angkat – angkatan + ucul – uculan sama yang ng-bilay tali dibawah, (untung ra eneng sik motret -_-, dan untungnya yang dibawah baru 2 orang, aku sama kakak ini -_-).
Setelah semuanya turun kita langsung angkat senjata, memotret setiap lekung keindahan perut bumi di Goa Senen ini, luar biasa....

Salah satu tiang yang berdiri tegak dengan gagahnya di goa Senen
Baru di bagian luarnya aja, belum ke dalam – dalamnya aja udah keren banget kayak gini
Untuk bisa menelusuri goa ini juga harus bawa beter (beter = senter #ndeso yoben :P). Medan untuk menuju dan masuk serta menyusuri goa ini sangat berat. Jadi temen – temen yang mau masuk goa ini (gak cuma goa ini sih, semua goa, harus siap fisik dan mental serta peralatan dan juga lihat situasi dan kondisi, apalagi kalau masuk ke goa basah, kalau goa basah mending jangan pas musim hujan deh, beresiko bangett, kayak tragedi di Goa Seropan kemarin :(, aku pribadi ikut berduka cita atas tragedi itu :( (sesama manusia goa), pokoknya harus lengkap karena urusan sama nyawa dan tentunya jangan lupa berdoa agar lancar dan aman yaaa :). Dan goa Senen ini adalah goa kering, jadi resiko untuk kebanjirannya sangat keciiiiillll sekali, yang agak serem sih ngebayangin kalo ada gempa bumi, terus terjebak didalem, aduhhhh.... malah mikir yang enggak – enggak :(, disugesti sama mamak nihh, kalo ijin mau masuk goa mesti ditakut – takutin kayak gini :(, tapi gak papa sih, namanya juga orang tua pasti gak mau anaknya kenapa – kenapa, i love you mak :*).
Ngomongin motret di dalam goa, yang tentunya di dalam kegelapan. Motret di goa itu gak segampang motret di tempat yang full cahaya lohhh!!! Sedangkan memotret adalah melukis dengan cahaya. Motret dalam kegelapan itu susah bangettt (Susah buat yang amatir kayak aku gini -_-, tapi yang udah profesional pun kalo yang belum pernah dan gak biasa juga kesulitan lohh....), jadi harus pake teknik tertentu. Aku pun dapet beberapa jepretan meskipun amburadul tetep bangga dengan jepretan sendiri ini adalah proses beajar #Perasaan dari kemaren belajar mulu deh -,- (sebenernya banyak motret tapi hasilnya banyak yang ng-shake dan ng-blur, ng-blur kayak mataku ketika melihat kegantenganmu kak... #HidupMbribik, ah #Mribik lagi -_-)
Tetep gak kehabisan akal dong buat mengabadikan keindahan goa ini bersama aku didalamnya. Akupun di potret sama kak Fosil yang baik hati :D, nihh....

Mengagumi karya-Mu
Luar biasa cantiknya :), batuannya maksudnya, bukan akunya -,-
Dulu pas pertama kali masuk goa ini juga foto – foto, dan cuma 1 foto ini yang layak dipertontonkan, yang lain hancur -,-


Dulu juga dapet batu yang kalo disinari jadi kelop kelop kayak gini

Kemarin pas masuk kok gak nemu, gak liat atau emang udah pindah tempat -,
Gimana keren bangettt kan??? Siapa coba yang bisa melukis keindahan yang seperti ini? Mengukir batu – batu ini sehingga melekuk – lekuk dengan cantiknya, membuat batu – batu ini bersinar memancarkan kilaunya ketika cercah – cercah cahaya menjatuhkan sinarnya ke lekuk – lekuk tubuh batuan – batuan ini. Kamu bisa? Cuma Tuhan yang bisa, Tuhan Sang Pencipta Seluruh Alam dan Isinya ini, Pencipta Manusia yang rendah ini, yang kecil tapi terkadang manusia lupa akan siapa dirinya dan merasa besar, sombong, ingin memiliki segalanya. Padahal semua yang ada di dunia dan alam semesta ini hanya milik Tuhan, kita pun milik Tuhan yang sewaktu – waktu bisa Dia ambil tanpa dugaan kita, ibarat urip mung mampir motret.
Jadi cukup kita nikmati alamnya, kita kabarkan keindahannya, jangan kuasai tanahnya karena melalui alam, Tuhan punya cara tersendiri untuk menegur keserakahan manusia. Sehebat dan semahal apapun alatnya, sepintar dan sekuat apapun diri kita, tapi kekuatan Tuhan lewat alam tidak bisa kita kalahkan :) (ngutip tweet di twitternya kak Fosil :D).
Setelah cleaning, mengecek semua alat, memastikan tidak ada yang tertinggal termasuk sampah – sampah, kita menuju pantai Siung.
Berjalan menuruni bukit
Siap menuju pantai Siung
Paginya, kita gagal ke pantai Ngetun karena langit tidak cihuwiyyy, mendung gitu. Malah aku sama kak Fosil balik lagi ke Goa Senen, ngapain jal??? Mbaleni tripod -_-, tripdo e sapa? Tripod e dek Mutiyaa -_-. Lha dudul banget, tadi malem itu aku pulangnya juga bawa tripod, tapi ternyata bukan tripodku, itu tripodnya Dhe Basuki yang dipinjem sama kak Fosil dan kak Fosil malah lupa sama tripodnya Dhe Basuki. Jadi nek kak Fosil ki inget tripod e Dhe Basuki, mesti tripodku juga gak ketinggalan. Ladalah.... (perasaan udah cleaning, tetep aja ada yg ketinggalan, gra2 tripodku tak taruh di batu bagian atas, jadi gak pada liat -,-)
Yaahhh... meskipun tripodku abal – abal, tapi tetep eman – eman (le tuku ndadak nyelengi je -,-). Akhirnya aku ditemenin sama kak Fosil balik ke goa lagi, kali ini gak bawa motor sendiri – sendiri, tapi boncengan, pake trail-nya kak Fosil. Gila... bonceng trail dijalanan yang berbatu dan licin itu lebih menantang daripada replingan -__-. Sampai di mulut goa, aku melihat tripodku yang dengan manisnya bertengger di atas batu menyambut kedatanganku *peluk cium tripod*.
Yes dan kita balik ke pantai Siung lagi. Petualangan yang keren dan syusah dilupakan, asik. Kayak susahnya aku ngelupain kamu kak... jane sik tak bribik ki kakak sik endi to? Kakak 1, 2, 3, 4, 5, po sik endi? Yo sik gelem tak bribik waelah :D, padahal ra eneng sik gelem tak bribik -,-, ben pkokmen tetep #Mribik #HidupMbribik #SalamBribik dan cukup sekian, besuk mblusuk lagiiii yaaaaa :)
(Kayake pokok pikiranku tadi cuma 5 baris, kenapa jadi banyak gini ya -,-, sik moco we nganti memeng, hihihi.. wes ben e, mbok woco karepmu ra karepmu :D)
Salam lestari. Mari belajar membuang sampah pada tempatnya :)
Mari kita jaga alam kita, karena alam menyediakan semua apa yang kita butuhkan, catet ya : yang kita butuhkan, bukan yang kita inginkan.
Salam Mblusuk :D

3 komentar:

  1. figur 8 ki opo yo mbak mutia ?

    BalasHapus
  2. walaah, itu pengalaman naik motor paling ekstrim sepanjang hidupku, heheh

    BalasHapus