Mutia Kymoot Thanks God, I'm sweet. Engkau sungguh Maha Indah, indahkanlah aku, Tuhan.

Sabtu, 24 Januari 2015

Blusukan "Medok" ke Pantai Greweng


20 Januari 2015
Rencana muncak Sindoro atau bercumbu dengan padang savana di lereng Merbabu sementara di pending karena cuaca lagi gak kece.
Sebagai gantinya, blusukan ke pantai jadi pilihan. Setelah sekian lama gak blusukan ke pantai, terakhir ke Pantai Ngetun.
Team blusukan kali ini sama kayak team panjat dan team rappelling, Lek Bodong, Penguk sama mbak Adis, akhirnya aku nemuin patner mbolang cewek yang kece.

Mbolang kali ini mau ke Pantai Greweng. Pantai Greweng ini terletak di Kecamatan Girisubo, Gunungkidul (sebelah timurnya Pantai Jungwok dan Pantai Wediombo). Udah terkenal sih, udah banyak orang yang kesana juga tapi aku belum, mungkin aku terlalu sibuk sama kamu, iya kamu *nunjuk skripsi* #Duh skrispi meneh.

Katanya sih Pantai Greweng masih bisa disebut privat beach, karena pantainya yang tersembunyi dan harus ditempuh dengan jalan kaki. Yaudah kita parkir di tempat parkir area pantai Wediombo dan cus jalan kaki men!!
Tracking sekitar 1 jam (2 kilonan sih, lumayan pemanasan naik Semeru besuk, kalo udah punya toga #Duh kelingan skripsi meneh).
Berangkat dari rumah udah jam 14.30 WIB, dan sampe pantai Greweng udah jam 17.00 WIB jadi belum sholat ashar.
Laporan sama Gusti Allah dulu, harus tetep bilang makasih sama Tuhan dong udah diijinkan mengangumi kebesaran-Nya di pantai Greweng dan biar diijinkan untuk mengagumi kebesaran-Nya di tempat2 indah lainnya
Masih berharap senja kali kuning romantis, tapi mendung, ya udah tetep keren kok :)
Menikmati surya tenggelam
Alhamdulillah, Tuhanku memang Maha Indah dan membuat semuanya indah. Apapun yang terjadi, jalani dan hadapi, ketika masalah datang menimpa, itu tandanya Tuhan sedang jatuh cinta :)
Pantai Greweng dengan senja yang romantis
Waktu udah menunjukkan pukul 18.00 WIB dan sholat maghrib dulu, habis itu bikin kopi rasa sarimi, kopi rasa sarimi terenak nomer 1 setelah di puncak gunung. Kalo ngumpul kayak gini, pasti aku yang masak. Aku yang pertama kali ambil nesting, kompor dan masak (nah, kebukti kan kalo aku ini beneran cewek, buktinya naluri keibuanku muncul kalo liat anak2 kelaparan. Gak tau sih, suka aja masakin anak2 kalo ngumpul, meskipun cuma masa mie dan bikin kopi heuhue :D).

Rencananya besuk mau motret sunrise, tapi ternyata harus naik bukit dulu kalo mau dapet viewnya. Yaudah kita mutusin buat ng-camp di deket spot sunrise, di kebon, bukan di pasir, tapi tetep ashoy view-ya. Dan habis isya kita langsung naik bukit.
Ternyata di area ini ada spot mancing yang kece badai, Penguk yang udah sedia pancing siyap straight nih.
Yess dapet men!! Mancing mania, mancap!! :D
Bakar ikan
Ternyata mancing di karang itu butuh keahlian khusus, kalo gak pinter ntar pancingnya bisa nyangkut di karang. Susah lagi, lha ini cuma dapet 1, dimakan berempat #ngragas menn hahauu.
Dan setelah berjam2 nunggu dapet tapi tetep gak dapet kita mulai bosen dan merapat ke doom buat tidur sambil berharap besuk pagi cuaca kece. Dan pagi harinya....
Langit mendung, gak bukak sama sekali dan yaudah sihh gakpapa, ngopi aja.
Yang lain pada lanjut tidur aku blusukan sendiri dan setelah berjalan nlusup-nlusup dan mblusuk-blusuk aku menemukan ini.
Ternyata di timur pantai Greweng ada pantai lagi, pantai Sedahan namanya (Agak blur, lupa kalo masih manual, heuhh yaudah sihh).
Karakteristik tebing tepi pantainya sih mirip ma pantai Greweng tapi ini lebih luas.
Langit tetep mendung dan malah sempet hujan akhirnya kita memutuskan untuk bergeser ke Pantai Siung buat manjat. Tapi lagi-lagi aku memisahkan diri dari rombongan dan dapet view ini nih dari bukit.
Kurang geser ke kiri dikit sihh, ini vide pantai Greweng. Ada sungai air tawarnya lhoo.
Lagi asik motret, ada bapak2 lewat dan kepo-ku muncul. Mau kemana pak? | ke pulai kalong mbak, mau nangkap lobster. Dan dengan spontan aku memutuskan untuk ikut. O.... ternyata disini ada yang mirip kayak Pantai Timang yaaaa...
Ini difotoin sama bapaknya lho. Bapaknya juga ngajakin nyebrang tapi aku mbayangin ntar gimana pulangnya, soale bapake pasti pulangnya ntar sore. Lha aku masak yaa nyabrang sendiri, kebayang kalo nyemplung dilalap ombak kann.
Dari sini jadi keliatan tebing tempat mancing tadi malam. Ternayta emang sini itu spt mancing yang udah dikenal sama warga sekitar.
Udah puas foto2 aku turun lagi dan anak2 lagi nyobain manjat tebing di Pantai Greweng. Aku sih udah lama banget gak manjat dan ternyata sekarnag gak bisa, ngangkat badan aja berat banget, mungki efek 5 kg, gara2 skripsih nihh!!.
Aku gak bisa baik lagi
Lek Bodong udah main boulder-an aja, aku nyobain dan tetep gak bisa, yaudah nyerah, malah pulangnya tanganku sakit bangett.
Dan akhirnya aku memilih untuk jeguran, heuuuu udah lama banget gak jeguran bermain dengan ombak :D
Puas jeguran, kita cus pulang dan bergerak keutara,eh dalam perjalan pulang kita nemuin goa dan setelah tanya2 warga, goa ini bernama Goa Greweng. Dalemnya kayak gini nih...
Goanya sih horisontal, setelah masuk eh ada lubang besar diatasnya, buat replingan bisa deh kayaknya
Sedihnya batre kamera habis, yaudah foto pake hape aja. Padahal banyak obyek di goa yang pengen tak foto, next time kesini lagi lahhhh.
Sampai di pantai Siung wedangan dulu ke warungnya Pakdhe Ido, duh kangen sama ibuk udah hampir 1 taun gak main kesini.
Ngeteh di pinggir pantai siung, ini spot favorit kalo main ke pantai Siung.
Sambel bawangnya ibuk emang joss. Udah kenyang dan kita merapat ke area panjat di tebing Pantai Siung. Aku sih gak manjat, lha wong nyobain manjat di jalur tangga we udah gak bisa, padahal dulu udah sampai top. Yaudah nonton aja. Setelah puas manjat kita kembali bergerak ke utara, ketemu sama skripsi #Duh skripsi meneh!!!
Yuk kapan kita kemana?
Video amatir perjalanan kita nihhh....

2 komentar:

  1. Perjalanan yang menyenangkan sekali ya mbak...baru tau kalo disana ada goa-nya...hehehe...

    BalasHapus
  2. wah ini wanita perkasa idaman lelaki lemah lembut haha haseehhh, wah ada master andana juga di atas.. sungkeman...

    BalasHapus