Mutia Kymoot Thanks God, I'm sweet. Engkau sungguh Maha Indah, indahkanlah aku, Tuhan.

Selasa, 25 Agustus 2015

Ku Temukan Dia di Semeru

Ranu Kumbolo, kedua kalinya aku bertamu ke tempat ini dan masih saja indah. Ini lebih indah karena bersamamu.
Rasa lelah mungkin belum hilang, pagi banget jam 07.00 WIB kita turun dari Senaru. Naik ojek sampai Anyer dengan membayar Rp 25.000,00. Dari anyer menuju Terminal Mandalika kita naik angkot bayar Rp 25.000,00. Di tengah perjalanan, temen-temen turun untuk menuju Gili dan aku lanjut untuk mencari cintaku, halah padahal jomblo.


Yakk aku benar-benar sendiri sekarang. Sampai di Terminal Mandalika aku naik angkot lagi menuju Pelabukan Lembar dengan bayar Rp 25.000,00. Sampai di Pelabuhan Lembar naik kapal menuju Pelabuhan Padang bai, Bali. Sampai di pelabuhan Padang Bai udah sore. Waktu turun dari kapal ketemu sama cowok pake carrier yang gedenya hampir dua kali lipat dari carrierku (karena carrierku juga udah kosong, tinggal baju ganti sama alat2 aja, logistik udah habis). Kita ngobrol dan kita kenalan *salaman*. Ya gini kalo sama-sama pendaki, sama-sama traveller, pasti langsung akrab. Ceritanya mas ini dari Flores mau ke Banyuwangi. Wah.. ada barengan nih dan kita nunggu bus bareng-bareng. Ceritanya mas ini dari Flores mau ke Banyuwangi. Wah.. ada barengan nih dan kita nunggu bus bareng-bareng.
Ternyata bus jurusan ke Pelabuhan Gilimanuk udah gak ada kalo sore gini, kalo mau ya naik mobil carter Rp 500.000,00. Wah mahal banget kalo buat dua orang!! Tapi kalo sampai Ubung Rp 50.000,00 (yaelah.. ya tetep mahal men!!) tapi mau gimana lagi, aku besuk pagi harus udah nyampe Malang, kalo mas e sih katanya nyante. Tapi karena udah bareng sama aku yaudah mas e ngikut bareng, yak kita naik mobil sampe Ubung. Dari Ubung kita naik bus Rp 40.000,00 menuju Pelabuhan Gilimanuk. Kita nyebrang dan sampe Banyuwangi udah jam 22.00 WITA. Mas e sih udah dijemput sama temen-temennya, tapi karena mungkin ngerasa kasian sama aku mas e nemenin sampe aku dapet bus jurusan Malang. Akhirnya dapet bus jurusan Malang dengan ongkos Rp 90.000,00. See you next time, mas e makasih udah ditemenin yaakkk (gak lupa tukeran nomer hape).

Sampe di Stasiun Argosari, Malang udah subuh, sempet ngeteh di warung sambil nunggu angkot jurusan Pasar Tumpang. Lucunya, selama perjalanan aku selalu di sapa “Mas” sama orang-orang, setelah aku buka tutup jaket baru di bilang “Oh ternyata mbak to, cantik lagi” iyuhhhh.....
Menuju Pasar Tumpang, naik angkot bayar Rp 10.000,00 dan turun di basecamp Semeru miliknya Perhutani. Si bebeb eh si bapak, eh om, eh apalah dia, dia udah nungguin di depan Perhutani. Liat dia itu capeknya perjalanan dan sisa muncak Rinjani hilang seketika, heuheu lebay dehhh!!
Langsung di peluk deh akunya, sambil di poles sih, untungnya tadi udah sempet bersih-bersih di terminal, jadi gak buluk-buluk banget (meskipun udah gak ganti 3 hari :D).
Berlima kita, aku, mas Heri, mas Depri, dan dua teman baruku, baru kenalan, mas Rusdi dan mas Joko. Langsung kita naik jeep menuju Ranu Pane. Nah, mulai dari sini udah gak mikirin biaya lagi, kemarin udah janji mau ditanggung kok hidupku :D
Wah, aku mengunjungi Ranu Kumbolo lagi setelah satu tahun yang lalu. Merindu tempat itu. Mungkin doaku di tanjakan cinta dulu terkabulkan sekarang
Perjalanan menuju Ranu Kumbolo kali ini asik banget. Orang-orangnya asik dan irama kita termasuk cepet. Sampai di Rakum kita ngcamp. Pendakian kali ini bener-bener bikin seneng, dijamin gak bakal kelaparan ataupun kurang gizi. Mas Joko ternyata orangnya prepare banget, logistik lengkap. Dan mas Rusdi ternyata koki handal, dia semangat banget buat masak dan masakannya dijamin enak. Bener-bener pendakian kali ini aku udah kayak bawa porter, gak perlu ngapa-ngapain udah disiapin, padahal biasanya jadi tukang bawa barang-barang sama masak.

Karena di Rakum dingin banget, apalagi lagi musim kemarau jadi suhu bisa rendah banget, kita langsung tidur. Dan paginya....
Kameraku habis batre jadi selama naik Semeru aku minta difotoin. Coba deh punya pacar fotografer sekaligus pendaki, yaudah difotoin kayak gini, keren kaaann!
Gak pernuh caption lebay ah, gak perlu bilang “Bawa aku kemanapun kamu mau, asal sama kamu”, sumpah lebay banget, ndak koyo mantane hauhau :D
Setelah sarapan masakannya mas Rusdi dan mas Joko kita lanjut perjalanan.
Tanjakan cinta, kali ini gak perlu doa, dan udah nolah-noleh ke belakang aja sebekum sampai puncak. Dulu udah pernah nyoba gak noleh ke belakang kok :D
Lanjut Ngoro-oro Ombo, emang ombo banget :D
Sampai di Cemoro Kandang
Gila bener ini temen-temen, cuma butuh waktu 2 jam untuk sampe di Kalimati dari Ranu Kumbolo. Asik dahh... ngejos-ngejos terus jalannya.
Sampai di Kalimati kita bikin tenda dan aku, mas Depri sama mas Rusdi ke mata air. Ini bener-bener camping ceria banget dah lha wong waktu buat istirahatnya longgar banget.

Malamnya, jam 01.00 WIB kita mulai mendaki di tanjakan Archopodo. Disini memang mental, fisik dan kebersamaan kita diuji. Menurutku, track Semeru lebih ringan dari pada Semeru. Cuma tanjakan Archopodo ini lebih berat dari pada tanjakan dari Plawangan Sembalun menuju puncak Rinjani.

Dari awal pendakian kemarin, kita sudah di briefing sama mas-mas saver Semeru yang kece abis, mas yang ngomong lucu pake muka datar banget. Memang tidak disarankan untuk mendaki sampai puncak Semeru, bahkan dilarang karena resikonya sangat riskan sekali. Tanjakan berupa pasir dan batuan yang mudah sekali jatuh. Dilarang berjalan dengan merangkak, usahakan berjalan tegak, dilarang istirahat sambil duduk apalagi berbaring, dilarang menginjak batu. Tapi yang namanya capek mungkin, gak kuat mungkin, aku liat banyak pendaki yang merangkak, istirahat sambil duduk bahkan berbaring dan juga menginjak batu. Ladalahhh.... udah dikasih tau ya tetep aja ngeyel, itu bahaya lho. Gimana kalo pas merangkak, duduk, atau tiduran ada batu yang menggelinding dari atas? Muka? Kaki? Apa gak sayang? Tujuan utama kita bukan puncak, tapi pulang dengan selamat.

Puluhan kali kamu bilang “Aku sampe sini aja ya?”, “Kamu duluan aja aku nanti nyusul.”, “Aku tunggu sini aja, kamu naik ya.”, aku tidak akan pernah meninggalkanmu. Aku akan menemanimu berjuang sampai puncak, bukan menunggumu di puncak. Dan aku yakin kita bisa sampai puncak sama-sama
Dan benar, kita bisa sampai puncak sama-sama. Dari sekian pendakianku, memang aku selalu menjadikan puncak sebagai tujuanku, tau kali ini, mendaki sampai puncak bersamamu adalah keyakinanku dan puncak adalah bonus dari mendaki bersamamu.
Kamu udah ngajakin aku naik gunung, lalu kapan ngajak naik ke pelaminan?
Untuk anakku nanti, ini Ibumu waktu masih muda, Nak :)
Pas sampai puncak pas sunrise, dan ini warna sinar yang aku suka ketika sunrise di puncak gunung.
Kuning keemasan dan aku sampai di puncak Mahameru, puncak tertinggi di Jawa
Menciummu sang saka, tetaplah indah Indonesiaku
Selalu ada hal indah
Bersinarlah terang, wahai matahari
Kita bersama sampai di puncak Mahameru, we are a team.
Tampak dibalik bukit sana Ranu Kumbolo, aku sudah berjalan sangat jauh
Gunung semeru, satu-satunya gunung di Asia yang tidak mempunyai dapur magma sehingga bisa meletus kapapun tanpa memberi kabar. Dalam interval 10 hingga 15 menit kawah selalu mengeluarkan asap seperti ini. Asap berwarna hitam yang harus diwaspadai karena mengandung gas beracun. Batas aman berada di puncak adalah sampai jam 10.00 WIB.
Perjalanan turun lebih asik, bisa plorotan di pasir tapi tetaap harus hati-hati ya gaes!! Jangan menginjak batu dan waspada di setiap langkahmu, perhatikan belakang jikalau ada bau yang menggelinding.
Sampai di Kalimati kita masak, nyantai, tidur, pijet. Ahh.. kebanyakan makan sama tidur deh :D
Nyantai kayak gini juga nihh
Setelah rehat kita packing dan bersiap turun. Jangan lupa bawa turun sampah yaa gaess!! Pendaki kok nyampah sembarangan, gak asik banget kan!!
Di Kalimati ini banyak juga pohon edelweis, ahh aku selalu suka bunga ini
Bawa turun sampahmu!!
Sebel banget kalo liat orang muncak gini gandengan :D
Sebenarnya kita bisa langung turun ke Ranu Pane tapi sayang banget sama Ranu Kumbolo. Jadi kita ngecamp semalam lagi di Rakum.
Pengennya lama-lama disini, bening banget kan airnya. Jangan kotori keindahan ini ya gaes!! Jangan mandi di Rakum, jangan mencuci nesting langsung di danaunya. Ambil air pakai botol, dan basuh di tepi danau. Tau kan kalau nesting itu mengandung logam yang bisa aja kandungan logamnya mencemari danau??!!!
Indahnya tempat ini kalau dinikmati bareng temen, temen tapi sayang??
Nah, kemarin-kemarin sebel banget kalo liat pendaki yang sukak gandengan. Idih lebay banget, bukan sirik sih, cuma pengen aja eh sekarang ada yang gandeng aku :D
Kamera di tangan kananku dan kamu di tangan kiriku, kita akan mengagumi kebesaran-Nya bersama-sama :P
Yeah... trip yang kece banget sama temen-temen yang kece juga. Next kemana lagi gaess?!
Duh isirahat dulu yaaaaa, perbaikan kantong dulu, sambil nunggu kulitku yang menghitam jadi menguning lagi :D. Ngomong ngetrap-ngetrip terus, sangu njaluk mbokne we hauhau. Aku sih nyari sendiri!! Ngomong ngetrap-ngetrip, eling angsuran iseh akeh, heuheu iyooo beb :D

4 komentar:

  1. Eeemmmm, dalam cerita jamme meleset kabeh atau cerita ini hanya fiktif belaka? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sok tau deh, emang kita naik gunung bareng?

      Hapus
  2. wkwkwwk angsuran iseh akeh beb.... hahaha....

    BalasHapus