Mutia Kymoot Thanks God, I'm sweet. Engkau sungguh Maha Indah, indahkanlah aku, Tuhan.

Selasa, 25 Agustus 2015

Rindu yang Tertinggal di Gunung Rinjani

Sebuah kehormatan bisa mengagumi indahnya Indonesia di Puncak Gunung Rinjani
“Gila kamu, Mut.”
“Kaki kamu terbuat pake apa sih? Gak capek apa?”
“Udah kayak burung aja sih kamu hinggap dari puncak gunung satu, terbang lagi dan bertengger di puncak gunung yang lain.”
“Wah, kamu banyak uang ya Mut, ngetrap-ngetrip terus, jalan-jalan terus.”
“Mentang-mentang jomblo nih pergi kemana-mana gak ada yang ngelarang.”
Itulah pertanyaan dan komentar dari teman-temanku saat tau dalam 2 minggu di awal bulan Agustus aku naik 2 gunung. Gak tanggung-tanggung, minggu pertama aku naik Gunung Rinjani (gunung berapi tertinggi ke-2 di Indonesia) dan minggu ke-2 aku lanjut naik Gunung Semeru (gunung tertinggi di Pulau Jawa).

Rencana naik Gunung Rinjani emang udah lama, sejak muncak ke Gunung Merapi sama 2 temen baruku. Ketemu sekali udah ngerasa asik ya udah kita merencananakan buat muncak ke Gunung Rinjani. Setelah ini itu merancang scedule perjalanan kita cuzzz berangkat......
Nih temen nggembelku di Rinjani, Dek Irkas sama mas Aziz
Dari awal kita bertiga emang udah rencana nggembel. Mau naik pesawat liat kantong yang pas-pasan heheu. Jogja-Banyuwangi kita naik kereta api dari Stasiun Lempuyangan-Stasiun Banyuwangi dengan biaya Rp 100.000,00.
 Naik kereta api tuut...tuut...tuuuuut.... bau kent*t......
Perjalanan Jogja-Banyuwangi gak dalam waktu singkat bro!! Pagi banget jam 07.00 WIB kita dari Jogja dan butuh 14 jam buat sampe di Banyuwangi. Gila lama bangettt!! Sampe boseeen gitu baik kereta, padahal baru kali ke-2 nih naik kereta api :D.
Tapi bosennya diobati sama cuaca cerah dan view yang kece di sepanjang perjalanan. Gunung-gunung keliatan gagah nih men!!
Merapi-Merbabu tuh, sayang banget sekarang Merbabu kebakaran. Ini bukan kali pertama, mungkin karena cuaca panas dan mungkin banget itu ulah pendaki menye-menye yang suka bakar sampah di atas gunung, bikin api unggun, ngerokok dan buang putung rokok sembarangan. Haloo, tolong deh kecerdasannya, jadi pendaki yang bijak dong!!
Gunung Lawu juga keliatan tuh
Gunung Arjuna juga tuhhh, eh Arjuna apa Penanggungan yaa....
Lucunya secara gak sengaja aku ketemu sama mas blogger mas Alanobita, dia traveller sekaligus fotografer yang kece juga lohh!! Mau nyari tempat piknik yang tersebunyi dan kece, simak deh di blognya dia.

Sampe di Stasiun Banyuwangi kita jalan ke Pelabuhan Ketapang, deket kok, cuma 15 menit. Sebelum naik kapal kita nyari makan dulu, laper banget 14 jam di dalam kereta cuma ngemil aja. Tips kalo beli makan saat ngetrip, tanya dulu harganya berapa baru pesen, jangan tanya “habis berapa?” setelah makan, yaa antisipasi aja biar gak dipermainkan pedagang, bukan zuudhon tapi mencegah lebih baik kan gaess??
Ngerasain naik kapak juga deh
Selanjutnya naik kapal, yeay naik kapal, baru pertama kali nih naik kapal heuheu. Nyebrang dari Pelabuhan Ketapang ke Pelabuhan Gilimanuk cuma bayar Rp 7.500,00, murah kan? Jadi kalo mau ke Bali ya nggembel aja, uang yang buat naik pesawat buat jajan heheuh. Nyebrang dari Pulau Jawa ke Pulau Bali juga cuma butuh sekitar 1 jam perjalanan, tapi karena waktu udah berubah dari WIB ke WITA jadi ya 2 jam, jangan lupa mindah jam analog ke 1 jam setelahnya, biar gak bingung aja gaess!!

Oke dari Pelabuhan Gilimanuk ke Pelabuhan Padang Bai kita naik bus bayar Rp 60.000,00 dan memakan waktu sekitar 5 jam perjalanan. Jangan lupa beli nasi bungkus yaa buat di kapal nanti, murah kok cuma Rp 5.000,00.

Sampe di Pelabuhan Padang Bai kita udah subuh, mampir masjid dulu buat bersih-bersih dan sholat. Selanjutnya kita naik kapal lagi nih, nyebrang dari Pulau Bali ke Pulau Lombok bayarnya Rp 44.000,00. Sepanjang perjalanan bakal disuguhi sama view yang kece abis!!!
Fotografer itu adalah orang yang tidak mau melewatkan kesempatan. Jalan-jalan sama dia pasti potretannya kece. Mau punya pacar fotografer?
Bukan kayak di film Titanic tapi karena nenek moyangku seorang pelaut :D
Dan setelah berlayar selama 5 jam, akhirnya aku menginjakkan di tanah Seribu Masjid, Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat men!! Impian deh bisa sampe di Lombok.
Dari Pelabuhan Lembar kita naik angkot, kalo sana namanya Engkel dengan bayar Rp 25.000,- sampai di Terminal Mandalika, dari situ kita naik angkot lagi sampe Pasar Aikmel bayar Rp 25.000,- dan dari situ sampai kaki Gunung Rinjani kita naik colt jurusan Sembalun bayar Rp 25.000,- (mungkin bisa lebih murah kalo nawarnya ngeyel, tapi emang rata-rata segitu).
Traveller itu adalah seorang pemberani, tidak takut tersesat, cekatan dalam mengambil keputusan dan perhitungannya tepat, mau punya pacar traveller??

Sampe basecamp Sembalun udah sore dan kita langsung daftar serta bayar retribusi Rp 5.000,- per hari untuk mahasiswa, ya meskipun udah lulus tapi kan status di KTP masih mahasiswa :D

Sebenarnya nginep di basecamp bisa aja, gak bayar alias gratis. Tapi temen-temen mau nginem di rumah warga jadi ya ngikut aja. Bayar Rp 100.000,- per orang buat tidur sekaligus makan malam, pagi dan bungkus buat perjalanan besuk. Mungkin agak mahal sih tapi gakpapa, tempat tidurnya aja kasur tebel, nyaman bangetlah bisa tidur nyenyak, menu makanannya juga bergizi dan paling jos adalah disuguhi kopi Lombok, wihhhh rugi deh kalo belum ngerasain.

Paginya, bangun tidur ada suara sapi rame banget. Setelah buka pintu ehh liat sampi banyak banget kayak gini!!
Wah wah.... di Desa Sembalun ini banyak yang memelihara sapi. Sapi-sapi disini gak melulu di taruh di kandang kayak di Jawa loh gaess!! Kalau pagi gini mereka menggembala sapi-sapinya di padang rumput. Setiap KK memiliki sekitar 20 ekor sapi bahkan lebih dan ketika di padang rumput sapi-sapi mereka gabung sama sapi milik warga yang lan. Uniknya, kalo pulang sapinya gak ada yang ketuker gitu. Ternyata tiap pemilik sapi punya cara khusus untuk mengumpulkan sapi-sapinya yaitu dengan suara. Tiap penggembala punya suara-suara yang berbeda dan ketika pemiliknya mengeluarkan kode sapi-sapi itu udah langsung mendatangi pemiliknya. Keren kan gaess!!!
Jam 08.00 WITA kita start mendaki...
Matahari udah keliatan tinggi
Aku berjalan
Berjalan
terus berjalan
Dan terus berjalan
Di perjalanan kita nemuin beberapa jembatan yang dulu pernah di bangun oleh mantan Presiden RI, Soeharto. Ikan-ikan di Segara Anak pun dulu pertama kali dilepas oleh Bapak Harto.
Biasanya para pendaki ngcamp sampe 2 malam untuk sampai puncak. Tapi aku dan eteman-teman sepakat untuk ngejos Cuma satu malam. Jadi perjalanan sampe di Plawangan Sembalun (tempat ngcamp terakhir sebelum puncak) jadi tujuan kita hari ini.

Cuaca panas banget men!! Dan nemu pohon satu kayak gini, ya udah buat rebutan pada pendaki buat berteduh.

Yang jadi tantangan para pendaki adalah 7 Bukit Penyesalan. Bukit berjumlah 7 dengan tanjakan-tanjakannya bikin menyesal para pendaki heuheu. Aku sih gak nyesel, masih pengen kesana lagi, sama kamu iya kamuu!!
Nih pohon-pohon di 7 bukit penyesalan
Namun dalam perjalanan pos 3 kakinya mas Irkas kesleo. Nah, irama jalannya mas Irkas itu cepet terus istirahat agak lama, kalo aku gak bisa buat jalan cepet, apalagi di tanjakan, pasti keok deh. Jalanku itu pelan tapi stabil, jadi jalan terus tapi pelan dan jarang istirahat. Kalo mas Aziz sih bisa ngikuti iramaku ataupun iramanya mas Irkas. Nah disini masalahnya, aku kalo ngikuti iramanya mas Irkas jadi capek banget, terus mas Irkas kalo ngikuti iramaku juga kasian kakinya. Yaudah akhirnya aku jalan terus dan mas Aziz nemenin mas Irkas. Aku jalan terus dan jarang istirahat hingga 2 temenku ketinggal agak jauh, tapi tiap udah agak jauh aku berhenti buat nungguin mereka.
Sambil nungguin mereka aku selfie dulu dan ternyata mukaku clemongan banget :D
Dan setelah berjalan seharian akhirnya kita sampai di Plawangan Sembalun....
Berjalanlah dengan iramamu, jangan memaksa untuk mengikuti irama orang lain hingga akhirnya kamu lelah sendiri. Artinya, dalam hidup kita jangan terlalu memaksa untuk mengikuti trend orang lain, padahal kita tidak mampu. Kita sykuri, jalani dan nikmati saja pasti akan menjadi lebih baik.
Sampai di sini kita sore dan bisa menikmati surya tenggelam, kayak gini nih...
Sembalun air melimpah jadi bisa mandi deh (kalau berani sama dinginnya) :P
Tenda-tenda udah berjejer dan kita harus segera nyari tempat buat ngecamp. O iya, kalo kesini gau usah khawatir sama air. Air di Rinjani melimpah, di Pos 2 ada mata air, di pos 3 sebenarnya juga ada tapi kalau pas musim kemarau gitu kering. Tapi tenang gaes, di Plawangan sembalun air melimpah, disana ada mata airnya jadi kalian bisa mandi di sana (kalo tahan sama dinginnya sih :D).
Puncak itu, puncak Gunung Rinjani
Dan setelah selfie ternyata muka kita buluk banget :D
Setelah makan kita segera tidur, pasang alarm jam 1 buat summit. Sebelum summit kita masak dulu buat sarapan. Emang kita gak ngejar sunrise jadi ya santai aja.
Perjalanan menuju puncak
Kalau kontur jalur dari basecamp ke Plawangan yang berupa tanah, jalan dari Plawangan sampai puncak ini berupa pasir yang katanya 1 kali melangkah 3 kali melorot. Untuk menuju puncak juga tidak disarankan untuk membawa barang berat termasuk carrier. Jadi bawah bekal seperlunya yang paling penting air dan coklat atau roti. Nah, karena kita bertiga summit semua, tenda termasuk barang di dalamnya kita titipkan ke kenalan yang ngcamp di sampi tenda kita. Info aja gaess, di Gunung Rinjani ini rawan pencurian, jadi jangan sampe ninggal barang berharga termasuk barang-barang kamu tanpa ada yang jagain. Kalau mau sih nitip orter bayar Rp 50.000,00 atau sesuai perjanjian. Tapi karena kita pinter nyepik jadi kita titipin deh sama kenalan kita.

Nah disini ini, disini aku merasa paling berat selama naik gunung. Meskipun cuma bawa tas kecil berisi minum dan coklat, masih aja kerasa berat. Dan ngantuknya kagak nahan. Padahal jalan menuju puncak lebarnya cuma sekitar 1.5 meter atau cukup buat lewat sisipan aja. Perjalanan ini aku ngerasa nafas mau putus, padahal jalanku udah lambat banget. Rasanya hampir menyeah, tapi aku ingat, jauh-jauh dari Jogja untuk puncak Rinjani, meninggalkan rumah, meninggalkan bapak mamak, yang saat itu aku memang tidak pamit, cuma titip pesan sama Mukhlis buat jagain mamak bapak. Iya, karena waktu itu aku sedang kecewa, hubunganku tidak direstui dan malah dijodohin sama orang lain. Jadi ceritanya aku minggat gitu.... jangan ditiru dehh!!

Yang aku lihat hanya puncak bayangan dan puncak bayangan, kalau dari jauh perjalanan dari plawangan ke pucak itu kayak angka 3 kebalik. Ufuk timur pun sudah semburat merah, matahari mulai naik.
Belum juga sampai
Dan lelahku sedikit terobati setelah menoleh ke segara anak, indah sekali....
Segara anak, yang dulunya cuma liat di uang seribuan jaman dulu sekarang bisa liat langsung. Nikmat Tuhan mana lagi yang engkau dustakan, Nak?!!
Dan semangatku berkobar, aku terus melangkah. Iya, teruslah melangkah, jangan pernah berhenti, jika lelah istirahatlah sejenak tapi jangan pernah mundur!!!
Akhirnya...
Aku bersujud di puncak Gunung Rinjani, perjuangan yang begitu melelahkan sebanding dengan keindahan ini. Terimakasih Tuhan.
Kita bertiga sampai puncak, terimakasih mas Aziz yang udah ngopeni kakiku yang sempet ketarik uratnya. Semangatnya mas Irkas luar biasa dengan kakinya yang kesleo akhirnya kita bisa sampai puncak.
Ku kibarkan sang saka, bendera merah putih kita, Jangan nodai dia, biarkan dia tetap merah dan putih.
Dan kamu, iya kamu yang marah-marah gak ngebolehin aku naik Rinjani gara-gara temennya cowok semua. Kamu dapet salam dari puncak Rinjani. Meskipun kamu udah pernah kesini duluan. Dan sini kamu nyalamin buat cewek lain, iya mantan pacar kamu. Kamu juga ngajakin nikah mantan pacar kamu disini kan lewat tulisan? Duh alay banget deh pake tulisan-tulisan “will you marry me?”. Gila sumpah sakit banget loh liat foto-foto itu, apalagi pas stalking aku baca percakapan2 janji manis yang bikin muntah dan ternyata juga cuma janji manis aja. Heuheu. Tapi ya udah sih, orang itu juga udah dulu, udah masa lalu, katanya. :D
Gak berlama-laam di atas karena dingin banget, udah panas tapi dinginnya minta peluk bangettt jadi kita segera turun.
Perjalanan turun
Berangkatnya gak sempet foto-foto sekarang turunnya dipuas-puasin deh. Sebenernya bukan gak sempet, kalau mau mah di foto, mas Aziz itu demen motretin banget jadi gak perlu diminta udah banyak banget fotoku. cuma pas naik aku gak kepikiran pengen foto, aku cuma pengen sampe atas, udah itu aja dan alhamdulillah kesampean :D
Pose andalan
Indonesia itu Indah kawan, jangan dirumah aja. Tapi yaaa saranku, buat kalian yang pengen jadi pendaki. Mending gak usah aja deh, gunung udah penuh, penuh sampah, ulah oknum pendaki yang menye-menye, naik gunung cuma ngikuti trend, cuma karena pilm 5kilo meter, biar disebut gagah, biar disebut keren terus ninggal sampah di gunung. Ngaku pendaki, ngaku pecinta alam kok buang sampah sembarangan. Ada malah yang bilang, bukan pendaki, bukan pecinta, cuma penikmat dan tukang pamer, udah ganti daster aja terus ke mall!!!
Nah, yang keren di Gunung Rinjani selain Segara Anak adalah bunga edelweis. Aahhh... indah sekali. Disini udah kayak taman gitu!!!
Biarkan edelweis pada gunungnya, save edelweis, jangan petik edelweis!!! Bunga favoritku, dan edelweis hanya ingin dinikmati oleh orang-orang yang mau berjuang!!! Aromanya bikin kangen, kayak kamuuu
Kayak di uang seribuan jaman dulu yaaaaa
Dan ini view langsung Segara Anak....
Indah. Indah, rasanya pengen motret terus.... indah banget pokoknya, seindah kamu, senyumanmu....
Tapi harus hati-hati ya gaes kali jalan disini, struktur batuannya labil, kayak mantan kamu itu loh yang janji manis tapi kamunya ditinggalin :P. Gampang runtuh men!! Tapi percaya deh, keyakinanku sama kamu gak gampang runtuh!!
Perjalanan turun lebih enak dari  pada naik, karena berupa pasir campur batuan jadi enak buat plorotan
Iseng buat foto-foto lucu, yaa ya lha aku jomblo terus liat kayak gini, pengen tau!! Pengen nglempar batu!!
Lha tau-tau yang cowok nengok pas aku angkat batu gini, asem dehh. Ya cuma nyengir sambil bilang maaf mas cuma buat foto kok :D
Tuhhh Plawangan Sembalun tempat kita ngcamp keliatan, kecil banget yaaa
sampai di camp ground kita masak dan makan lagi, sambil nyantai kayak gini nihhh
Setelah cukup istirahatnya kita packing dan turun ke Segara Anak. Selamat tinggal.... semoga bisa mengunjungimu lagiii
Dan kamu tau yang bikin kita sedih saat di Rinjani. Sampahnya men!!! Dan kamu tau siapa yang sering nyampah sembarangan, ninggal sampah di gunung?? Oknum porter menn!!! Aku liat dengan mata kepala sendiri. Emang sih kalo yang aku liat, mayoritas pendaki Rinjani itu bule-bula, orang Indonesia ada tapi lebih banyak bule. Dan bule kalo naik pasti pake porter, nah banyak oknum porter yang ninggalin sampah di gunung. Dan mungkin barang-barang pendaki yang ilang karena gak dijaga itu juga ulah oknum porter lohhh. Aku nulis ini bukan tanpa dasar, bapak Sofiyan, pemilik rumah tempat kita nginep di Sembalun kemarin yang cerita dan kita dipesenin buat ati2. Terlepas dari itu semua, jangan ditiru ya gaess!! Tetap jaga alam kita!! Gak asik banget kan kalo kita naik gunung dan Cuma liat sampah berserakan di sana-sini!!! Nyampah di gunung itu norak!!!
Perjalanan menuruni Plawangan Sembalun menuju Segara Anakan itu lumayan berat juga. Turunan curam dengan bebatuan. Mirip kayak Gunung Sumbing gitu deh batuannya. Nah, asiknya di Gunung Rinjani itu semua track lengkap, track yang mirip Merbabu ada, Merapi ada, Lawu ada, Sumbing ada, Sindoro ada, Slamet ada, lengkap banget daahhh!!!!
Nih sunset effect di perjalanan menuju Segara Anak
Sampai sana kita bikin tenda dan masak. Gak perlu takut kehabisan air, disana juga ada mata airnya lohh. Dan ada sungai air panasnya juga. Beruntungnya aku sempet ngerasain mandi di sungai air hangat, berendam men!! Ou... rasanya badan-badan yang sakit jadi lebih enak. Nah, aku kan cewek yaaa (iya cewek beneran!!) mau mandi kan susah, mau berendam kan susah kalo cewek, jadi aku berendamnya agak maleman, pas gak ada orang sama sekali dan di jalan masuk ke tempat berendam aku suruh temenku buat nungguin biar gak ada yang masuk.
Haiiii
Kamu, iya kamuuuu

Banyak yang mancing juga tuh. Mas Irkas juga bawa pancing, dia yang mancing aku yang liat
Habis itu di masak deh, enak banget lohh ikannya...
View yang indah kayak gini sayang banget kalau Cuma dinikmati bentar, akhirnya aku sama temen-temen memutuskan buat ngcamp satu malem lagi tapi pindah ke tepi Segara Anak bagian barat, tepatnya dekat sama jalan naik ke Plawangan Senaru.
bihhhhh
Dan disini mancing lagi
Enak sambil nyantai
Malemnya ng-milky way nihhh
Pagi banget kita berangkat naik Plawangan Senaru, biar sampe bawahnya juga gak kemaleman.
Jalan lagiiii
Aku lebih suka berjalan menunduk ketika di tanjakan, bukan apa-apa. Aku tidak mau terlalu sering melihat ke atas karena akan terasa sangat jauh dan melelahkan. Aku lebih suka menoleh kebelakang ketika istirahat, bukan karena susah move on tapi aku ingin melihat sudah seberapa jauh aku berjalan dan membuatku semangat untuk melangkah. Tapi terkadang aku tidak melihat ke atas karena takut, karena takut kenyataan tidak sesuai apa yang aku bayangkan dan aku rencanakan. Aku hanya bisa menjalani, berjalan, bersyukur, dan berharap semua indah, bersamamu,
Tanjakan menuju Plawangan Senaru lebih berat dari pada tanjakan Plawangan Sembalun.
Tapi viewnya kece gila!!!
Foto dulu dong, sayang kalau gak diabadikan
Sudah ku gapai puncakmu wahai Rinjani, semoga suatu saat bisa mengunjungimu lagi...
Dan yang bikin aku terenyuh adalah para porter ini. Sangat jauh berbeda dengan porter saat aku naik menuju Plawangan Sembalun. Porter Plawangan Senaru ini lebih sopan, dan banyak aku jumpai porter yang masih seusiaku, demi sesuap nasi, memang sudah jalannya, tapi berat men!! Gila aja itu yang dipanggul berat banget loh!! Aku udah nyoba ngangkat aja gak kuat, dan kutemui juga bapak-bapak yang sudah menua masih menjadi porter, punggungnya pun sampai lekuk bekas bambung yang ia panggul. Carrierku memang berat, tapi tak seberat beban mereka. Semua demi menghidupi keluarga. Aku jadi inget bapak, gak seharusnya aku marah karena hubunganku dilarang, aku hanya butuh sedikit usaha, untuk meyakinkannya bahwa pilihanku adalah yang terbaik.
Siang hari kita sampai di Plawangan Senaru dan lanjut turun menuju basecamp. Sampai di basecamp udah sore dan rame banget. Ternyata ada acara lari gunung Internasional, gila aja kaki mereka dibuat pake apa yaaa!!
Akhirnya kita nginep di rumah warga di Dusun Senaru, Desa Senaru,, rumahnya masih atap ilalang gitu. Disana kita disambut baik dan dipersilahkan untuk nginep disana.
Nah disitu kebingunganku dimulai. Aku ngabari tts-ku (teka teki silang eh teman tapi sayang) kalo aku udah turun. Kemarin sebelum berangkat dan dalam perjalanan pun bertengkar hebat. Dia juga mau naik gunung dan gak mau nunggu aku pulang, mauanya tuh aku batal ke Rinjani dan ikut dia naik gunung. Terus aku gak jadi ke Rinjani gitu?? Dek Mutiya dilarang yaa ngeyel, aku tetep nekat ke berangkat ke Rinjani. Lalu sekarang pilihannya, nyusul dia yang lagi marah naik gunung atau jalan-jalan explore pantai-pantai di Lombok sama temen-temen. Lalu paginya aku pisah dari teman-teman dan memilih berangkat ke Semeru......

5 komentar: