Mutia Kymoot Thanks God, I'm sweet. Engkau sungguh Maha Indah, indahkanlah aku, Tuhan.

Kamis, 25 Desember 2014

Kalian Bakalan Kangen Gak Sih?

Laporan KKN marai kurang turu, kurang madang karo kurang adus. Di kontrakannya mas Rizal kita ber-13 mulai jam 6 sore sampai jam 6 sore lagi stay di depan lepi ngerjain laporan demi demi deadline ngumpul laporan, halah lebay.

Ujian hari pertama, sama pak Sigit Sudjatmika....
Ujian hari pertama
Yoyip sakit, ternayta gejala DBD, dan dia tetap semangat buat ikut ujian. Ketua guweh emang paling keren
 Ujian hari kedua, sama pak Andri Waskita Aji, Warek 2....

Disela-sela ujian
 Ujian responsi berjalan sangat lancar dan keren total, makasih pak Andri, Warek 2, we love you, Mr. Sebelum reponsi kami semua udah takut, kabarnya pak Andri itu orangnya dingin, tapi ternyata asik banget!!!
Big thanks for pak Andri
Mas Rio.... Mirip Ramon Tungka yaa? Atau cowok Jalan-jalan Men? Atau vocalisnya Hello? Entah mirip siapa, yang jelas dia itu cowok paling pede dan paling narsis. Suka banget di foto dan kalo liat fotonya sendiri dia pasti bilang “Ganteng kali aku ini” (bacanya pake logat Padang). Anak Psikologi yang suka dan disukai sama anak2 kecil, suaranya bagus dan cowok yang bibirnya paling keriting, godain semua wanita. Ciri khasnya dia suka bilang Seh hah hiyehh...
Lina.... Anak Bahasa Inggris. Cewek paling kimcil se-padepokan. Dia itu suka banget sama semua yang berbau Korea. Sampai gaya fotonya, dua jari di samping mata, macam artis Korea gitu. Jabatannya bendahara, ngurusi duit iuran tapi dia agak lola jadi sering bingungnya sambil bilang sek...sekk.... Dan kakinya itu lho, suka gerak2 sendiri, meskipun lagi tidur, kakinya suka gerak2 sendiri. Cewek yang suka nyeplos dan aku suka banget sama gayanya.. Kalo sebel dia suka bilang cemettttt sambil cengar cengir....
Mas Rizal.... Anak Pendidikan Teknik Mesin. Dia itu.... suaranya itu lho, keren banget, dijamin kalau dia ikut audisi nyanyi2 yang ada di tipi2 itu pasti lolos, sumpah dehh!! Jago main gitar, anak band gaess... anak UKM Musik Dewantara. Cowok yang paling kriting maksimal rambutnya, paling rajin, paling perhatian, paling baik, apalagi pas aku sakit. Cowok yang sering nyanyiin aku cinta kan membawamu kembali-nya Dewa19, tak terasa gelas pun jatuh. Style-nya kece badai, apalagi kalau udah pake sepatu booth, kemeja item (apalagi rambutnya dicukur rapi, gak gondrong kayak gitu). Dia selalu ngucapin “selamat pagi manis” buat aku tiap pagi. Cowok yang rajin mandiin motor temen2nya dan paling sering mandiin Vario-ku. Cowok yang bikin aku berurai air mata dengan petikan gitar dan lirik2 yang ia buat di malam terakhir kita bersama. Dan akhirnya sampai habis KKN aku rajin ngacak2 kamar kontrakannya.
Mas Asta.... Anak Teknik Mestin. Cowok paling ngeri se-padepokan, paling ngeri kalau dibangunin dengan paksa, dia bisa langsung nusuk orang kalau bangun tidurnya dibangunin pake teriakan setan. Cowok yang bisa 30 menit di depan kaca, buat apa?? Ngurusi rambut, kibas kanan, kibas kiri, kibas atas, kibas bawah. Mas Asta yang dijodoh2in sama Lina, eh ternyata Mas Asta udah punya pacar.
Mas Djati.... Anak Pendidikan Teknik Mesin. Cowok paling besar badannya, paling besar umurnya dan kalo habis rapat dia harus dicek tekanan darahnya pake tensimeter di padepokan, suka meledak2. Cowok yang paling suka ngeledekin aku “Mut, kamu tu cewek apa cowok sih? Kok rata?” Meskipun berat “badannya” dia orangnya entengan. Tanda setujunya dia bilang yayaya dengan nada dari tinggi sampai rendah, tanda dia seneng dia bilang istimintil.
Mas Toyip.... Anak Pendidikan Bahasa Inggris. Dia ganteng, cowok paling ganteng se-padepokan, mirip vocalisnya D’Bagindas, mirip Marcel Darwin tapi dia cowok paling omes (Otak Mesum), suka bilang cegmeg sambil colek pake jari telunjuknya. Dia ganteng tapi suka pasang wajah idiot. Ketua Padepokan yang sangat penyabar, pendengar yang sangat baik dan tidak pernah memutuskan segala sesuatu secara otoriter, pasti minta pendapat anak buahnya.
Mimi.... Mimichan. Anak Manajemen. Sesuai jurusannya, dia paling perhitungan soal manajemen keuangan padepokan. Dia bakal nyesel seumur buaya kalau dia udah beli terong 1 buah seharga Rp 1.000,00 dan nemu terong yang harganya Rp 900,00. Dia bakalan nyari harga barang yang paling murah meskipun harus mendaki gunung menuruni lembah. Cewek yang tidurnya sekasur sama aku dan suka ngelonin aku dengan badannya yang semok. Kalau mengandaikan sesuatu dia suka bilang “tarohlah” dan kalo minta persetujuan dia bilang “Masuk?
Mbak Juwita... Anak Pendidikan Matematika. Cewek paling cengeng dan paling rajin di padepokan. Ayam jago berkokok satu kali, mungkin baru jam 03.00 pagi, dia udah bangun, udah nyuci piring. Dia Bunda Dapur. Suka tanya “Mutiyaa mau kopi atau teh?”. Iya, dia suka mbuatin minuman buat anak-anak.
Mbak Iza.... Anak Pendidikan Bahasa Inggris. Cewek paling muda, lairan ’94 tapi sampe sekarang aku gak pernah bisa manggil dia tanpa embel2 “mbak”, gak tau kenapa. Suaranya top markotop, apalagi kalau nyanyi dangdut, ternyata dia biduan di acara kondangan. Kalau bercerita dia paling menggebu dan untuk meyakinkan pendengar dia selalu bilang “sungguh” dengan nada ngeden.
Rohmah... Anak Pendidikan Bahasa Inggris. Cewek paling rempong, gak mau kalah kalau ngomong dan gak makan nasi, gak tau kenapa. Dia yang paling sering makein aku eyesliner kalau aku lagi pengen dandan. Dan aku selalu ngangguin dia dengan ketokan pintu yang gak kan berhenti sebelum pintu kamar di buka, padahal dia lagi gak pake baju.
Alan... Anak Pendidikan Fisika. Satu jurusan sama aku. Satu kelas sama aku, iyalah, fisika Cuma 1 kelas. Cowok yang termasuk rajin, setelah mas Rizal tentunya.
Dia paling doyan makan, makan paling banyak (Sama kayak aku, kata temen2, aku itu Alan versi cewek). Sampai sering diusilin sama Bang Rio dengan pertanyaan, E Alan, kau su makan belum e?
Mas Ari... Anak manajemen. Satu kelas sama Mimichan. Tapi beda banget sama Mimi. Cowok paling pendiam di padepokan. Dan aku suka nggodain dia dengan sapaan “Hai Mas Ari?”. Dia gak ng-add contact BM temen2 padepokan, khususnya yang cewek, soalnya ceweknya cemburu kalau liat dia ada contact BM cewek
Dan aku.... Dek Mutiyaa (selalu huruf a di belakang ada 2 dan dibaca dengan logat menye sama Mas Toyip). Kata Mas Rizal aku itu cewek gila, baru pertama dia nemuin cewek gila kayak aku. Cewek paling berisik tapi manis. Dan semua temen2 padepokan bilang kalau aku itu kalo ngomong sampe lupa napas, gak ada titik koma. Dan kata Lina, aku itu moodmaker-nya genk bebz, geng cewek2.

15.00 WIB, 16 Desember 2014....
Sampai rumah, terasa aneh tanpa kalian. Lalu memutar kembali recording kita nyanyi2, lagu kebangsaan kita, lagunya Dewa19~Cinta kan membawamu kembali, lagunya siapa gak tau tapi sering dinyanyiin mas Rizal, tak terasa gelas pun jatuh, tak terasa gelap pun jatuh.... Hanya ada sedikit bintang malam ini, mungkin karena kau sedang cantik-cantiknya.... Ah, udah kangen aja.

Malam-malam terakhir di padepokan....
Kalau ada bintang, tandanya tidak akan turun hujan dan kebersamaan kita berpayung bintang. Kelompak mata sudah berat untuk terbuka. Tapi waktu terasa terbuang jika harus terpejam.

Prepare pulang....
Tas-tas besar, ransel, koper sudah di depan pintu. Iya, kita sama-sama benci dengan pemandangan ini. Langit pun menangisi perpisahan kita. Hujan sepertinya juga membenci perpisahan ini. Seperti halnya aku, kamu, kita.

Kepulangan kami....
Kepulangan kami diiringi dengan tangisan Ayah Bunda padepokan, Bapak Ibu dan Simbah depan padepokan, serta para malaikat kecil, adik-adik kami di Padukuhan Gondang. Kami pasti akan merindu rumah kita, Ibu Bapak dan kebersamaan kita. Aku kembali memeluk ibunda padepokan, Bunda Murjikem, untuk kesekian kalinya. Lalu tak terasa air mata deras mengalir deras di pipi kita. Berat.

KKN....
Seminggu sebelum KKN, daftar nama kelompok terpampang di papan pengumuman LP2M. Padepokan 12, Padukuhan Gondang, Desa Ngawis, Kecamatan Karangmojo. Yeah dapet di Karangmojo, cerak omah :D
Dengan daftar nama ber-13 orang. Kita akan tinggal bersama selama 40 hari, kawan.

Saat pembekalan di Ruang Ki Sarino, Kampus 1. Semua datang, meskipun ada yang telat, dan paling gak jelas adalah.... yap anak-anak mesin. Anak mesin itu terkenal urakan, gak rapi, malesan dan kebukti, meskipun satu anak mesin tetep stay disitu, tapi satunya gak tau kemana, dan satunya lagi cuma dateng pas presensi lalu pulang, dateng lagi pas makan siang, ditanya kemana jawabnya “pulang, tidur” -__- #NyepoBanget kan?!

Dan dalam KKN, mainset-ku tentang anak mesin yang terkenal urakan, gak rapi, malesan, susah diatur itu terbunuh. Anak mesin itu keren, cowok2 yang rajin, entengan, baik, jos bangetlahhh....

4 November 2014.... KKN dimulai....
Sehari sebelum harinya....
Obeservasi cloter kedua, cloter pertama gak ikut, aku pas lagi di Ranu Kumbolo
Penerimaan Mahasiswa KKN UST 2014 di Kecamatan Karangmojo, dan malah selfie hahaha
Nahlohhh
Dan semuanya pun berubah sejak negara api menyerang.... #Eh fokus!!
Hari demi hari kita lewati. Cukup mudah kita semua berbaur, Alhamdulillah, teman2 sekelompokku orangnya blak-blakan semua, koplak semua, ceplas ceplos semua dan mudah akrab semua. Love you Gaess :*
Disana, semua warga, dari tingkat anak-anak, remaja dan orang tua welcome banget dengan kedatangan kita.  
Seiring berjalannya waktu, program demi program selalu terlaksana dengan lancar, berat kekompakan kita. Setiap malam kami rapat dengan gaya yang seloww diselingi dengan candaan kita, candaan trio kwek-kwek anak-anak mesin. Setiap kendala baik dalam kelompok dan program pun selalu teratasi dengan sempurna, berkat keterbukaan kita. 
Ngajarin anak2 belajar komputer, sama mas Asta, mas Asta yang orangnya ngeri bisa jadi guru lohh

Pelatihan pembuatan keripik rumput laut dan nugget singkong

Jadi MC saat penyuluhan Kesehatan Reproduksi, KB dan HIV/AIDS

Penyuluhan Jentik Berkala dan Bank Sampah

Pembuatan Struktur Organisasi

Ngaji TPA sama adek-adek

Celfie, anaknya mas Rio :D
Malaikat-malaikat kecil

Kedatanganku selalu disambut dengan teriakan mereka "Mbak Mutiyaa" sambil meluk dan salim, semoga kalian menjadi anak yang sholih sholihah ya :)

Pelestarian dolanan anak, main dakon

Nyinom alias laden dalam acara Kunjungan Kerja dan Penyerapan Aspirasi GKR Hemas di Balai Desa Gedangrejo, Karangmojo

Cuma Padepokan 12 yang ikut pameran se-Kecamatan Karangmojo, dan Bu Ratu mampir ke stand kami paling lama, tanya2 tentang bagaimana cara pemanfaatan barang bekas "Ini bisa buat ngajarin cucu saya". Maturnuwun Bu Ratu :)
Donor darah, udah daftar tapi gak lolos :(

Di sela-sela donor darah

Posyandu Lansia, Pemberian Makanan Tambahan, pengecekan tekanan darah dan berat badan. Selain Posyandu Lansia kita juga memberikan PMT pada Posyandu Balita

Di sela-sela acara Kemah Santri

Monef di Padukuhan Kalangan 1, Desa Ngipak. Di padepokan, saat monef munculah ide bahwa yang jaag stand pake pakean jawa, dan aku jadi tumbal. Gile aje, guweh turun dari motor langsung nyolong fokus. Pasalnya, aku cewek paling tomboy simpel di seluruh padepokan yang ada di Kecamatan Karangmojo. Dan guweh jadi feminim kayak ginihhhh!

Guweh jadi aneh kayak gitu....

Sama pak dosen pembimbing lapangan paling kece, Pak Sigit Sudjatmika

Dan lama kelamaan aku cuek dengan penampilanku yang beda
Bimbingan belajar, sejak awal kedatangan kami di Padukuhan Gondang. Anak-anak usia SD antusias banget buat belajar sama mbak2 mas2 KKN. Sampai sepulang sekolah mereka mampir dulu

Memberikan motivasi kepada anak2 untuk giat belajar

Naris sama anak2
Kalian, para penerus bangsa, gapai mimpi tertinggi kalian

Jalan-jalan ke Goa Langkap

Kunjungan DPL, pak Sigit ganteng yaaa

Bersama ibu-ibu PKK Padukuhan Gondang

Temen2 karangtaruna Padukuhan Gondang

Jalan Sehat se-Desa Ngawis

Jalan sehat menjadi program desa, bekerja sama dengan Padepokan 11 yang berada di Padukuhan Ngelo 2
Rapat Ketua dan Wakil ketua antar Padepokan se-Karangmojo
Berawal dari kata2 pak Kesos yang agak rrrr.... dan suka bilang cegmeg, akhirnya kata "Cegmeg" dijadikan slogan padepokan 12. Dan ini kegilaan kita....
Di sela pembuatan plang petunjuk jalan

Mantai, Wediombo :)

Aku macak feminim :D

Keceriaan kita

Tawa lepas kita

Kebersamaan kita

Senyum kita

Kriting maksimal dan gendut maksimal

Geng bebz, sekamar bersama kalian selama 40 hari, kita punya ciri khas tidur yang unik2, kaki ditempelin tembok (itu aku, soalnya tidur di paling samping), ngorokan (mimi dan mbak iza), kaki gerak2 sendiri (lina), bangunnya paling pagi (mbak juwita) dan suka merintih2 (Rohmah)

Senyumku, karena kalian

Saat bersih2 padepokan, tiap hari minggu kita kerja bakti

Aku yang dianggap cowok sama anak2 karena terlalu tomboy simpel sampe di panggil mas Mutiyaa

Ketua Padepokan, yang dipanggil mbak Toyip. Dia paling suka masuk2 kamar cewek dan malam itu terjadi sudah, dia dikerubuti 6 cewek dan dijadiin kayak gini. Puas?? :D

Yoyip paling cantik ahahaha

Korban selanjutnya

Dan Mas Rio yang bibirnya keriting pun jadi korban juga ahahaha

Kebetulan Asta ulang tahun pas KKN, dan dia ditali di kursi pake lakban, mulut di lakbat, digebyur air,rambutnya dishampo pake superpel terus dikecapin. Disuruh makan kerupuk mlempem. Dan itu jam 1 malem ahahaha

Mancing dan makan enak di pemancingan Ponjong, ngebahagiin mas Djati dan mas Asta yang cinta banget sama mancing hahaha

Ah.... terlalu banyak jika harus diceritakan dari awal sampai akhir, setiap moment yang kita lewati. Intinya, aku sangat beruntung, aku berada dalam kelompok yang keren seperti ini *ketcup satu satu* :*

Dan gilanya lagi, disana kita masang kertas buat tempat curhat kita, apapun. Kayak gini....
Kertas 1

Kertas 2

Kertas 3

Kertas 4

Kertas 5

Selain itu, kita juga ng-game gak jelas, mulai dari PS-an, main kartu sampai dakon dan bikin kejuaraan kayak gini....
Kejuaraan Dakon
Dan ini saat terakhir kita bersama....
Saat penarikan, bersama perangkat Kecamatan Karangmojo, pak Kesos, cegmeg ya pak :D
Pamitan dengan warga Padukuhan Gondang, penuh tangisan

Bapak Ibunda Padepokan, Pak Tito dan Bunda Murjikem

Kebersamaan kita, Pak Tito yang stay cool dan ganteng. Bu Dukuh, Bunda Murjikem ternyata sosok perempuan yang keren. Ketua Posdaya, Ketua PKK dan yang paling keren, setiap butuh info apapun, Bunda pasti tahu dan sangat sangat membimbing kita.
Dan yang laing syahdu adalah.... anak-anak. Sehari sebelum kepulangan kami, mereka ke padepokan, bawa kado. Tak kirain buat teman2 yang lain, eh dari 6 anak yang bawa kado, 5 kadonya buat Mbak Mutiyaa. Sumpah disitu air mataku berurai dan semakin berurai ketika mereka memelukku. Aku gak nyangka, anak2 bakalan sampe kayak gini sama aku. Kalian, para penerus bangsa, giatlah belajar, bermimpilah setinggi mungkin dan gapai mimpi kalian. Dengan berusaha keras, berdoa, Insya Allah, Allah punya rencana yang indah untuk kalian. Mbak Mutiyaa sayang sama kalian, adik-adikku tersayang....
Sederhana tetapi tak ternilai harganya
Ini video kebersamaan kami dengan anak2....
Dan ini video kegilaan kami....

2 komentar: