Mutia Kymoot Thanks God, I'm sweet. Engkau sungguh Maha Indah, indahkanlah aku, Tuhan.

Selasa, 01 Oktober 2013

Blusukan Brutal ke Pantai Widoraren, Ngrawah, Peyuyon, dan Toro Udan


Mentari pagi beri salam lagi.....
             28 September 2013 

           Sabtu pagi jam 6 ku pacu si Vari ke arah timur. Hari ini mau blusukan ke pantai. Janjian kumpul sih jam 5, tapi jam 5.13 aku baru bangun dan udah ditungguin sama temen2 (ngapunten mas, *sungkem*).
            Peserta blusukan kali ini Dek Mutiyaa, Mas Ganep, Mas Cemy, Om Danang, Om Dewantara Agung, si Ndut dan mas Haris. Semua udah stay di lokasi ketemuan tapi masih nunguin mas Haris yang datengnya jam 7 (ternyata ada yang lebih parah dari saia :P).
            Dan saia memilih buat bonceng aja. Kayaknya aku mulai naksir kuda hitam lain dehhh, si Vari kurang asik kalo dipake blusukan, buat belokan gitu suka nggasruk2, padahal aku gak pernah naik motor kenceng lho, paling cuma 80 km/jam sampe 100 km/jam, itu aja kalo kepepet, misalnya berangkat ngampusnya udah telat gitu(padahal telat terus -_-).
            Pantai pertama adalah Pantai Widodaren jalannya searah dengan pantai Ngrenean (nanti mampir sini mbakar ikan yaaa ndut :D). Jadi nanti sampai di Ngrenean lanjut saja lewat jalan berbatu. Sebaiknya kodisi motor oke, bensin, ban, rem, jangan lupa dicek. Jangan lupa kunci motornya di cabut ndak kayak Om Danang kemarin, cuma ikut ke pantai Widodaren aja gara2 nglacak kunci motor, dan ternyata lupa gak dicabut.
          Kalo tersesat jangan sungkan untuk tanya warga sekitar (kayak kita kemarin kebanyakan nanya, sampai dianter sama bapak2 yang di ladang :D). Setelah naik turun gunung kita sampai juga di pantai Widodaren. Tapi bingung mau turun lewat mana, dan kita lewat sini
kita turun lewat sini
 Ombaknya pas gede jadi was was mau motret ke tengah. Pantai Widodaren ini cukup lebar tapi kalau ombak pasang, pantainya terlalu berbahaya karena pantainya dibawah tebing, sehingga ombak bisa mencapai ujung tebing.

Pantai Widodaren , mana widodarinya, aku? :D
Dan ternyata ada tangga buat turun (andekno mau bolak balik nggoleki dalan mudhun)
Karena ombaknya makin gedhe kita naik dan lanjut ke pantai Ngrawah. Pantai Ngrawah ini letaknya tepat di sebelah barat pantai Widodaren. Cukup mengitari bukit dan sampai, ini dia Pantai Ngrawah
Pantai Ngrawah
Pantai Ngrawah mirip kayak pantai Woh Kudu :D
Sampai disini kita buka bekal sambil istirahat *ngremus bekal e mas mas Ganep, Rondo royal alias tape goreng :D*. Setelah puas motret sana sini kita lanjut lagi.
Dan mampir dulu di ujung tebing pantai Widodaren tadi, ternyata view disini lebih oke dari pada di bawah tadi, dan tentunya gak was was digulung ombak.
pantai Widodaren dari atas

Disini ada yang muncrat :D
        Di balik batuan itu ternyata ada seruling lautnya lhooo, kek di pantai Klayar :D

di bawah sana ada seruling laut :D
Batuannya tajem banget lho ini, bikin sakit kaki kalo gak pake sandal
Ati2 disini, kalau ombaknya muncrat
       
Foto sik, koyo bapak karo anak :D
Setelah puas foto dan cuaca sangat panas banget sekali, kita memutuskan buat capcus pulang. Dan temen2 udah mulai capek dan mulai lapar, tapi aku masih semangat buat mblusuk. Ini adalah pemanasan buat muncak ke Merbabu besuk tanggal 5 Oktober :D.
Para Blusuker hari ini
         Aku masih semangat '45 dan kita lanjut ke pantai Peyuyon. Pantai ini terletak tepat di timur pantai Widodaren. 
Pantai Peyuyon

Ada goanya gedhe lhooo
Di dalem goa itu adem hawanya. Adem dan sejuk. Kayak aku memandang matamu :D
Ada penampakan

View dari dalam goa :D
Masih dari dalam goa :D
            Dari tiga pantai ini, menurutu pantai yang paling oke adalah pantai Peyuyon. Tapi yang turun kesini Cuma aku, si Ndut dan mas Ganep, yang lain nungguin di atas karena udah lemah tak berdaya :P.
Sebenere masih pengen berlama lama disini, berteduh di dalem goa. Sejuk dengan lanscape indah di depan mata, karang2 besar yang dihempas ombak, pasir putih yang berlarian di kejar ombak, angin laut yang lembut mengelus kulitku, menelusup ke dalam pori – pori, pantai memang indah.
Temen2 udah manggil ngajakin capcus karena udah jam 12 siang dan kita pulang.
Ekspresiku kok gak cool yaaa :| (photo by : Mas Ganep yang mirip Tompi)
Ngene kiyi muncak ng Semeru apik lho, dadi koyo "cm", *lirik mas Jhody*
 Sampai di pantai Ngreneah kita mampir dulu bakar ikan karto marmo. Temen2 udah gak nafsu buat motret lagi tapi aku masih semangat dan aku sama si Ndut yang ke pantai Toro Udan. Pantai ini tepat terletak di timur pantai Ngrenean, cukup parkir di pantai Ngrenean dan naik ke bukit sebelah timur. Ternyata pantai Ngrenean itu keren kalo dari atas
Pantai Ngrenean
Setelah berjalan sekitar 10 menit kita sampai di pantai toro udan, pantainya bagus tapi sayang banyak sampah disini.
Pantai Toroudan
Aku mulai lapar, lapar banget dan pengen makan, dan kita memutuskan buat balik ke temen2.Tapi mas Haris dan Om Dewantara udah ngremus mie sama mangkoknya, mas Cemy tidur dan akhirnya cuma bertiga, aku ndut dan mas ganep bakar karto marmo. Entah karena saking laparnya, aku habis 3 ekor dan nasi 3 entong. Mas Ganep sama Ndut aja sampe mlenge liat aku makan banyak :D.
Kenyang dan capcus pulang dan bersiap malem mingguan, camping ayo camping :D

13 komentar:

  1. mantap, nambah lagi referensiku buat blusukan pantai. Silakan blusukan lagi mbak Mut, yang jauh sekalian :D. Saya setia menunggu laporan blusukanmu, hahaha.

    BalasHapus
  2. bener2 keren mbak mutia
    geng blusukannya yg cewek selain mbak mutia gak ada ya ..?
    kalau ada pasti lebih keren lagi mbak hehehe

    BalasHapus
  3. Keren....mantep.... jadi iri nie pgin blusukan,, :)

    BalasHapus
  4. embak, parkirnya dmn? apa motor bisa dibawa trs? trs itu arahnya dari imogiri-panggang trs kmn? heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Parkir di tengah ladang terus tracking :D

      Hapus
  5. Mayan recomended buat di datengi
    Thanks kakak 😆😆

    BalasHapus
  6. mantappp... kalo pake mobil gimana? aksesnyaa

    www.duniatraveling.co.id

    BalasHapus
  7. Kak kalo buat naro motor untuk tracking sampe nginep gitu dimana ya kak?

    BalasHapus
  8. Kak kalo buat naro motor untuk tracking sampe nginep gitu dimana ya kak?

    BalasHapus