Mutia Kymoot Thanks God, I'm sweet. Engkau sungguh Maha Indah, indahkanlah aku, Tuhan.

Jumat, 12 Oktober 2012

Pilih Mantan atau Pacar?



Cinta pertama kamu siapa sih?

Kalo ditanya kayak gitu gue pasti bingung gimana mau jawabnya. Cinta pertama itu identik dengan pacar pertama, padahal  cinta pertama itu gak mesti  pacar pertama.
Kalo ditanya pacar pertama juga gue masih nginget inget, siapa yaa…
Lupa sih, oke emang dulu sering ganti – ganti cowok, tapi ada untungnya, gue jadi tau banyak macam macam tipe cowok, jadi bisa tau mana cowok yang baik sama yang busuk, yang bermutu sama yang ecek ecek, yang brandit sama yang KW….
Ini semacam curhat gitu sih ya….
Cerita dimana cinta pertama gue itu bangkit kembali di kisah percintaan gue sekarang. Emang sih, banyak orang bilang cinta pertama itu susah dilupakan, cinta pertama itu penuh dengan kenangan, cinta pertama itu bla… bla… bla….
Dan emang semua itu bener, kenapa gue membenarkan semua pernyataan itu, karena gue pernah merasakannya sendiri.
Dan bener bener ssussssssaaaahhhh banget dilupakan….
Bukan dilupakan sih, gak bakalan yang namanya “kenangan” itu bisa dilupakan, pasti sedikit sedikit tetep ada didalam ingatan, kecuali itu orang amnesia ato emang udah pikun.
Intinya cinta pertama itu bener bener jlep banget.
Gue tekankan lagi, cinta pertama itu gak mesti pacar pertama. Dan gak mesti pacaran karena cinta pertama gue itu belum pernah pacaran sama gue, tapi semacam HTS gitu.
Hubungan ini terjadi sekitar 5 tahun yang lalu, dan hanya berjalan selama 1 tahun, ya 1 tahun sih bisa jadi kerasa lama ato bentar, tergantung kondisi, kayak kalo lagi nungguin seseorang itu 1 tahun lamaaa biyangetttt rasanya, 1  jam aja rasanya kayak 1 tahun dehhh….. Tapi kalo lg seneng sama orang yang disayang, 1 tahun itu kerasa cepet bangettt, gak nyangka ya udah 1 tahun, gitu biasanya.
Nah dalam 1 tahun itu gue deket sama dia tapi hati gue juga sering banget nyeseknya, hubungan yang maju mundur, kadang kayak iya kadang ragu, semacam di PHP-in gitu. Sampe akhirnya dia pergi ke luar negeri.
Tapi sekarang dia muncul lagi, dia menjelaskan semuanya itu dan gue tau kenapa dulu hubungan itu gak di naikan 1 tingkat menjadi berpacaran. Dan dia juga bilang kalo sekarang itu dia masih sayang sama gue. Gilak bangetttt.. padahal udah 5 th ini, dan juga 3 tahun gak ketemu. Oh meennn.. 5 tahun rasa itu masih ada….

 Kenapa gak dari dulu kamu bilang ke aku??? Sekarang udah terlambat. Dan hatiku udah bukan milik kamu lagi
Emang dulu awal awal kita ketemu kembali setelah kamu pulang, aku ngerasa rasa cinta ini masih ada buat kamu. aku seneng bisa ngeliat kamu lagi, aku seneng ngobrol sama kamu, aku seneng mengingat ingat kembali kenangan kita dulu.
Tapi disisi lain, sekarang aku ada orang yang bener bener sayang banget sama aku. Orang yang gak aku ragukan lagi kesetiaan dan tanggung jawabnya. Dan aku gak ingin ngebuat dia  sedih. Dan hubunganku ini udah lanjut ke sebuah ikatan yang cukup serius. Aku gak mau mengecewakan orang tuaku, orang tuanya dan juga orang orang yang berharap dengan hubunganku sama dia.
Semakin aku dekat lagi sama kamu, aku semakin ngerasa bersalah sama dia. Disaat aku ada di dekat kamu, aku selalu terbayang wajahnya yang sedih. Aku ikut sedih ketika dia sedih. aku ingin membuatnya bahagia. Aku ingin melihatnya bahagia. Bahagia karena aku.
Mungkin aku terlalu egois buat kamu, aku egois karena mengabaikan cintamu, membuatmu sedih, menyakiti hati kamu, tapi aku akan lebih egois lagi kalau aku Cuma mementingkan perasaan masa laluku.

Aduh kok malah jadi meloww gini yaa….
Oke semua itu tadi udah aku ungkapkan ke dia, tapi apa… dia bilang gak papa, karena emang itu udah pilihanku, yang jelas dia tetep sayang sama gue.
Yap… gue terima itu, dan gue sepakat sama dia tetep menjaga hubungan baik, tidak ada yang menjauh. Dan berjalan seperti biasa….
Tentunya sekarang  gue udah yakin sama pilihan gue… gue yakin sama pacar gue sekarang. Dan mungkin perbedaan – perbedaan kedua orang itu yang membuat gue yakin. Sikapnya yang beda sama pacar gue, dia itu mutungan, gak kayak pacar gue, pacar gue itu sabar banget sama aku, dan juga pacar gue itu udah menjamin masa depan gue.
Emang gak munafik sih sebagai cewek, cewek juga pasti memikirkan dan memilih cowok yang memiliki masa depan yang jelas. Bukannya matre tapi memang itu dibutuhkan, buat hidup berkeluarga nanti, dan juga buat anak keturunan gue nanti.
Pacar gue pernah bilang, aku gak suka dibanding – bandingkan sama mantan kamu. Kalo aku disuruh milih berarti kan gue harus membandingkan kamu sama dia?? Dari itu aku bisa memilih mana yang terbaik
Dan satu lagi kenapa gue milih pacar aku yang sekarang? karena belum pernah gue nemu cowok yang kayak pacar gue sekarang, diantara cowok yang gue kenal, dia satu satunya cowok yang palingggg sabarrr sama gue yang galak, gue yang cerewet, gue yang mutungan, gue yang pengen ini itu, gue yang ngambekan, dan cuma dia yang betul betul tau apa yang gue inginkan.
Oh iya… cowok gue itu juga belum pernah pacaran, beda banget sama gue yang sering gonta ganti pacar. Jadi gue yang membuka segelnya dia (emangnya apaan :D). Pacaran pertamanya dia itu ya gue. Pertama dan terakhir…. Semoga.
Jadi kesimpulannya, jangan terpaku dengan masa lalu, masa lalu cukup dijadikan kenangan. Hanya sesekali ditengok untuk diambil pelajarannya, jangan selalu melihat kebelakang, karena kamu gak akan tau apa yang ada didepanmu, padahal itu jauhhhhhhhhhhh lebih baik.
Ibarat naik motor, lihatlah belakang itu sesekali aja dan cukup dari spion, gak perlu nengok kebelakang, jangan menengok tau melihat kebelakang terus, dan gak tau apa yang ada didepan kita, jadinya nabrak deh….
Kejujuran itu juga penting, jangan sampe kamu nyesel kamu gak jujur dari dulu, kalo elo suka sama seseorang, ungkapkan aja deh biar plong, urusan diterima ato enggak itu belakangan. Nyeseknya juga cuma bentar dibandingkan dengan kamu sama dia HTS-n, udah semacam di PHP-in… lama lagi waktunya, nyiksa banget deh… keburu direbut orang. Siapa cepat dia dapat. Ya walaupun jodoh itu ditangan Tuhan, senggaknya udah berusaha dong…
Dan juga buat yang udah terlanjur cewek yang di cim udah jadi milik orang lain, keep move on ya… berarti cewek itu belum ditakdirkan buat kamu. Pasti kamu akan nemuin cewek yang terbaik buat kamu. Semangattt yaaa…..
Dulu gue pernah ditanya sama pacar gue yang sekarang, kenapa kamu sayang sama aku?
Gue bingung mau jawab apa, gue gak punya alesan kenapa gue sayang sama dia, karena cinta aku ini tanpa syarat buat kamu.
Gue ngerasa sayang gue ke dia itu bener bener bukan karena dia bisa menuruti semua keinginan gue, karena dia baik sama gue, tapi karena dia itu apa adanya dia, dan dia yang aku cari.
Tentunya dengan kejadian ini gue jadi tau, kenapa gue harus mempertahankan dia, dan kenapa dia pantas gue pertahankan.
Jujur akan membuat masalahmu itu menjadi lebih mudah. :)
Comments
0 Comments

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar